Main Ke "Farm House" Lembang




Tanggal merah dempet dua minggu lalu, sempet-sempetin pulang kampung ke Subang. Selain kangen Mama, Cuma pengen aja lepas dari udara pengap jakarta.

Liburan sehari semalem itu tadinya gue Cuma mau leyeh-leyeh dirumah sambil ngobrol sama mama. Tapi adek gue yang baru lulus SMA tahun lalu itu tiba-tiba ngajak gue jalan, katanya refreshing liburan mah. Oke kecurigaan gue semakin bertambah kuat, what wrong with him?? Jangan-jangan dia merencanakan sesuatu. Karena sebelumnya gue udah ngobrol sama mama gue kalau ade gue entu bulan september katanya mau tunangan sama pacarnya. Dan dia belom bilang abangnya ini, enak aja dia mau nglangkahin gue?? Wkwkwk sebenernya gue sih nggak apa-apa dilangkahin yang penting dia ijin sama gue dulu ngomong langsung. Toh gue masih setahun lagilah Insya Allah abis dinyatakan lulus dari sidang skripsi barulah mau nikah(tapi sama siapa?).

Oke karena gue orangnya nggak banyak ngomong, dan manut aja diajak adek gue entu.  Gue naik motor boncengan berdua, jauhh-jauhhh banget sampa gue dibawa ke daerah yang naik pegunungannya suabang daerah mana gue lupa, dan gue bisa ngliat jurang dan hutan banyak disekeliling jalan yang kita lewatin. Gue makin parno, jangan-jangan adek gue mau merencanakan pembunuhan atas gue. Dan keesokan harinya headline di koran-koran bertuliskan seperti ini “Tidak diizinkan melangkahi kakaknya, adik tega membunuh kakanya” dan judul lainnya yang bernada serupa.

OMG sekejam itu kah adek gue??? Oke gue dibelakang dia baca-bacaan Yasin, Al-Fatihah, Al-Ikhlas dan An-Nass tapi ternyata nggak ilang juga(eehh..).

Gue makin parno soalnya daerah yang dilalui makin sepi dan kebanyakan kebon karet dan kebon lainnya.  Lalu jurang makin dalem kayaknya dibawah gue, udah jalannya berbatu nanjak nggak enak banget, tinggal jorokin gue aja kayaknya gue bakalan jatoh dari motor langsung ke jurang seberang.

Wait-wait, gue bersyukur seketika begitu muncul daerah pemukiman warga, tapi otak parno gue malah menjadi-jadi. Jangan-jangan gue bakalan dibawa kerumah temen-temennya dan gue bakalan disergap disana. Ya ampun susah ya kalau pikirannya suudzon mulu.

Tibalah gue dirumah sesorang yang gue nggak tau siapa dan siapa dia? Gue nunggu dimotor, tapi adek gue nyuruh masuk kedalem. Deg-degan iyah, banget malah :’D


Ternyata itu rumah pacarnya dia, gue dikenalin sama pacarnya & ibunya pacar adek gw. Ngobrol sekitar 30 menitlah basa-basi sedikit, terus izin pergi lagi. Melanjutkan perjalanan yang jauhh—jauhh banget lagi. Sampai nglewatin kebun teh dan masuk kearah lembang, dan gue masih belum tahu arah tujuan kita. Soalnya gue ama adek gue diem-dieman kayak orang marahan. Emang aneh sih, gue nggak bisa mulai percakapan dia juga kayaknya. Soalnya gue ama dia emang nggak akur-akur banget. Bukan artinya kita marahan, tapi emang dari dulu jarang ngobrol.

Terlebih lagi gue dulu sekolah dari SMP sampe SMA enam tahun nggak dirumah. Jadi nggak akrab, setelah lulus pun gue langsung merantau ke Jakarta jadi ya kayak ada something miss karena kita nggak tau kehidupan kita masing-masing.

And then finally sampai ke tujuan gue baca nama tempatnya yang terpampang jelas didepan kawsan itu “Farm House Susu Lembang” dengan tiket yang terbilang murah yaitu 20.000 rupiah, kita bisa nukerin tiket kita pakai susu (coklat-Strawberry-plain) atau Sosis bakar. Disitu gue baru ngeh kayaknya gue tahu deh Farm House itu merk Sosis.
Walaupun nggak ada wahana kaayak ditamanbermain, tapi disini udaranya enak karena selain daerah pegunungan dan arsitektur bangunan yang cocok buat kalian yang suka banget sama yang namanya selfie ria. Karena kayaknya pengelolanya cerdas banget, mengikuti tren orang Indonesia yang lebih cendrung selfie saat liburan dari pada menikmati liburan itu sendiri.
Makannya spot disini pasto photogenic banget buat yang para pecinta selfie ria. Dengan gaya bangunan gala eropa dan ada rumah hobbit. (sebenernya gue nggak tau rumah hobbit, karena gue nggak terlalu suka nonton film the lord of the rings, bahkan gue nggak pernah nonton satu film tersebut.
Karena namanya Farm House, disini ada beberapa hewan ternak kayak kelinci,kuda dan domba yang unyu-unyu dan bau. Disitu juga ada penyewaan baju eropa classic yang unik, bisa disewa dengan harga 50.000 per dua jamnnya.
Nah para lovers nih yang pengen ke paris tapi nggak kesampean pengen masang-masang gembok ala-ala di jembatan cinta, disini ada juga miniaturnya. Sok pasanglah disitu adek gue aja pernah masang begituan katanya disitu minggu lalu.
Tuh liat belakang gue banyak banget orang
Sarana untuk pengunjung kayak tempat shalat dan toilet pun cukup memadai. Tapi sayang waktu kemarin kesana pengunjungnya banyak membludak jadi mau foto-foto harus gantian atau malahan nggak dapet spot yang bagus karena itu bener-bener penuh orang makannya potpnya nggak jarang ada orang-orang yang numpang lewat.
Ok segitu aja tulisan gue hari ini, kalau yang hari ini langsung mau ke lembang, meluncurlah segera mumpung besok libur. Lumayanbuat koleksi foto selfie kalian.











Comments