6 KEBIASAAN YANG DIANGGAP BIASA TAPI AKIBATNYA LUAR BIASA


“Trililit… Trililit… Trililit…”  hp bunyi tuh minta diperhatiin, pas kita lagi naek motor. Dengan sigap dan tangguh (hahahah udah kayak tentara aja ye…) langsung deh kita samber tuh hp dikantong, then pencet tombol ‘yes’ and mulai bercas-cis-cus ria sambil naek motor.

            Nelpon atau dengerin musik sambil bawa kendaraan emang udah jadi kebiasaan yang mendarah daging dan udah di anggap biasa sehingga akan menjadi bencana. Gimana nggak..!! sebenarnya kalau mau disamaain kebiasaan kita yang kayak gitu sama aja kayak kita ngendarain motor/mobil dalam keadaan mabuk. Menurut data yang ada, penyebab kecelakaan terbesar diakibatkan karena Pengemudi yang lengah atau kurang awas. Bukannya pulang kampung tapi malah pulang ke rahmatullah. Makannya kita wajib bin kudu hati-hati sebelum pergi mudik. Nih dia kebiasaan yang paling sering kita anggap remeh tapi akibatnya fatal.

 
Cek..Cek..Cek…satu dua tiga…!!

        Nah ini dia hal yang paling males kita lakuin yaitu ngcek kendaraan. Jangankan ngcek kendaraan pas mau berangkat mudik. Perawatan yang tiga bulan sekali aja rasanya males banget. Padahal keadaan kendaraan yang nggak fit bisa berakibat fatal… fatal…fatal…tal… tal… tal…

            Jangan ngcek secara dilihat kasat mata, tapi juga cek jeroannya. Kayak ganti oli and persediaan bensin. Seringnya nih, walaupun udah tahu jarumnya udah nunjukkin ke huruf ‘E’ tapi tetep aja nekat jalan FYI (for your info red.) kalau kendaran kurang bensin, kotoran yang ada akan naik dan ngotorin onderdil yang ada didalam.

Tahan Dong Rayuan Setan Pulsa entu….

        Setelah bolos tiga hari, akhirnya hari ini gebetan,pacar,temen,peliharaan kita nelpon!! Kalau kita sedang nyetir motor atau mobil, walaupun dalam hati pengen banget ngangkat, tahan dulu ya…
            Percaya deh, nggak ada yang lebih penting dari keselamatan kita dan orang disekitar kita saat itu. Lagi pula, siapa pun yang nelpon bisa kita cek nanti. Kita juga bisa telpon balik ke dia. Alasan pake handsfree aman kok?? Sama aja, nggak mengurangi bahaya yang mengancam tuh! Kita bisa aja larut dalam obrolan dan kehilangan konsentrasi. Kalau emang tuh telpon penting banget banget banget, bolehlah nepi dulu, matiin mesinnya baru deh kita jawab. Inget ini juga berlaku buat SMS.

 
Laperr…….

            Di zaman yang serba cepat, semuanya harus cepat dan kalau bisa multitasking (serba guna red.). Ngopi sambil baca Koran, nyetir sambil makan Ooopss…kalau yang satu ini jangan deh. Walaupun dituntut serba cepat untuk urusan yang satu ini nggak boleh dilakuin. Udah tahu mau perjalan jauh harusnya udah siap-siap makan di rumah dulu biar nggak kelaperan di jalan, kalaupun takut muntah jadinya sengaja nggak makan dulu mendingana ditahan lapernya. Tapi kalau emang nggak bisa di tahan berhenti dulu boss baru makan. Soalnya saat kita makan atau minum kita nggak bisa meletakkan kedua tangan kita diatas kemudi. Akibatnya, refleks kita berkurang untuk mengantisipasi keadaan yang nggak terduga-duga misalnya taksi didepan kita berhenti mendadak.


La..la..La..la..La..la……

        Dengerin Ipod sambil jalan emang asyik. Tapi resikonya kita nggak denger bermacam-macam peringatan di jalan raya. Contohnya, klakson motor atau mobil yang mau ngdahuluin kita. Bisa juga peringatan orang yang bilang ban kita kempes atau temen yang kita bonceng roknya/celana cut brainya nyangkut di ban.
            Keasyikan ngobrol pas lagi ngendarain juga kurang baik karena konsentrasi kita bisa terpecah selain itu takut ada serangga masuk ke mulut kita waktu kita lagi asyik ngobrol. Kemungkinan meleng juga lebih besar. Kalau temen kita tiba-tiba nunjuk cewek seksi kaya Jenifer Lopez atau cowok ganteng kayak yang punya blog ini (Sudah disiapkan kantong muntah kalau mau muntah hehehehe) otomatis kita ngliyat dong kapan lagi cuci mata hehehehe dan entu menyebabkan kita nggak merhatiin jalan lagi.


Bukan karena Denda

        Seharusnya sih,  nggak perlu ditakut-takuttin bayar denda karena nggak make helm atau sabuk pengaman saat di mobil. Dua alat keselamatan ini untuk kenyamanan dan keselamatan kita juga kok. Dan harus dipastikan dua alat keselamatn ini juga memenuhi standar bukan yang abal-abal.




Tanpa Spion = Keren??

            Nah ini nih biasanya cowok yang sering nganggap kayak begitu. Nggak pake Spion itu keren, nggak juga lagi…..!! Tanpa spion itu bahaya!! Itu artinya nggak bisa ngliyat kendaraan di belakang kita. Dan kalau harus menoleh kebelakang tiap kali perlu, berarti kita kehilangan control sama jalan di depan. Maka dari itu spion diciptakan untuk kenyamanan dan keselamatan kita bersama.




Dikutip dari Majalah Cita-cinta (Nggak tau edisi ke berapa) dengan perubahan suka-suka.

Comments