Salah Bantal, Salah siapa??




Manusia itu pada dasarnya nggak mau disalahin, betul atau betul? Contohnya istilah “Salah Bantal” yang sebenernya keseleo atau ada yang seneng bilang “Salah Urat” (nah loh sekarang urat yang disalahin). Pernah dong ngrasain gimana rasanya salah bantal? Seenggaknya setahun dua kalilah pasti pernah ngrasain, pagi-pagi bangun tidur sih nggak terlalu keeas. Tapi pas siangan dikit beuhh rasanya mantap sekalih. Gerak dikit aja sakitnya, Naudzubillah ciyus sakit banget(soalnya baru kemaren gue kena).

Udah pala miring-miring kaku kayak pasien abis kena strooke, diketawain pula sama anak-anak dikantor -_- katanya lucu.

OMG apanya yang lucu, gue kalaumau nengok kekana kekiri yang biasanya Cuma harus muter leher sembilan puluh derajat, sekarang badan gue seluruhnya juga harus ikut muter. Makin kayak robot gedek aja gue.

Menurut mbah yang sok tahu, padahal yang maha tahu Cuma Allah ya. Penyebab salah bantal ini ada beberapa macam dan faktornya.

1.       Penggunaan bantal yang terlalu tinggi.
2.       Tidak nyaman saat menyetir mobil.
3.       Posisi leher terlalu maju saat bekerja di depan komputer.
4.       Membawa beban terlalu berat pada satu sisi tubuh.

Dari ke empatyang memicu salah bantal ini, padahal hanya satu doang yang aktifitasnya menggunakan bantal. Tapi kenapa orang-orang masih aja nyalahin bantal ya. Sabar ya tal, bukan lu doang kok yang selalu salah, cowok juga selalu salah :D.

Alhamdulillah, hari ini sakitnya gue agak berkurang. Setelah diurut sama temen kantor yang bikin gue teriak-teriak sendiri dikantor. Dan dia-nya napsu banget ngurutnya bahkan sepertinya dia berniat mau memutuskan kepala gue dari tubuhnya.

Saran dari gue sih, coba aja digerak-gerakkin sedikit setiap lima menit sekali-kali Kekanan dan kekiri. Emang sih sakit tapi nikmatin aja, semoga sakit yang kita rasakan itu menjadi penghapus dosa kita (halah apa-apaan ini).

Dipijit-pijit sendiri aja kalau ngeri sama temen yang bernapsu menyingkirkan loe, kali aja dia punya dendam kesumat who knows ya.


Comments