Catatan Kecil - Makan Disini

Siapa coba yang nggak suka makan diluar? Nyobain kuliner yang sepanjang jalan tumpah ruah kemana-mana. Apalagi yang bosen kan makan dirumah, atau lagi malas masak dirumah ya beli ajalah tinggal jalan, lalu bayar terus makan. Gak payah masak dulu, ribet motong-motong, ngulek dan segala tetek bengeknya.

Tapi gue itu paling males mamanya makan ditempat abangnya. Ya kan biasa tuh pasti ditanyain "dibungkus atau makan disini mas?"(sambil ngaduk-ngaduk wajan. Gila kali ya abangnya, masa gue disuruh makan diwajan. Mau debus kali ahh gue!!)

Dan gue selalu jawab dibungkus, kenapa?? Banyak deh pokoknya 1000 alasan deh yang bikin gue lebih seneng makannya di bungkus. Salah satunya di tempat makan itu biasanya ada aja pasangan yang sok romantis, ngumbar-ngumbar kemesraan. Ya ampun sumpah jijik kali aku liatnya kalau ada yang kayak gitu rupanya. 

Nih coba bayangin aja biasanya orang kapelan kek gini;

Cowok: sayang, kamu makannya belepotan gitu sih??? Tuh kemana-mana (sambil nunjuk-nunjuk ke bibir, tuh kode banget kan cowoknya).

Cewek: masa sih yang?? (biasanya si cewek suka salah nglap, sehingga yang belepotan kagak kena).

Cowok: itu masih ada, aduh gimana sih.. Sini sama aku aja.(cowoknya langsung nglap itu sisa makanan yang nempel, si cewek langsung tersipu-sipu malu gitu. Naudzubillah please deh, ceweknya gak tau aja itu tadi lap yang buat nglap itu topok kotor punya abangnya).

Nah kayak tadi malam nih gue baru makan ditempat bareng kawan kan, makan soto kita ceritanya. Pesenlah kita "bang sotonya dua, minumnya es teh anget ya bang" aku liat abangnya malah bengong ngliatin aku sambil mikir-mikir, mungkin dia mikir kok ada yahh charlie puth beli soto??

"mas, es teh anget-nya nggak ada adanya es teh manis" dia bilang ragu-ragu. Sambil garuk-garuk kepala yang ketombean.

Es teh anget?? Lah iyya gue jadi pengen ketawa sendiri wkwkwkwk. 

"es teh manislah itu bang saya tadi pesen, abang salah denger kali"
Si abangnya garuk-garuk pala lagi sambil bikinin pesenan gue.
Jeng, jeng, jeng, jeng..
Suasana yang tadinya enak jadi horor dengan datangnya dua keluarga yamg bikin gue meles makan ditempat lagi. Keluarga yang pertama duduk disebelah kanan gue itu berempat pasutri sama kedua anak cowoknya yang udah gede sekitar 18 tahunanlah. Langsung mesen, jarak waktu datangnya gue sama keluarga cemaran itu cuma dua menitlah. Dan datanglah lima menit kemudian keluarga lainnya duduk disamping kiri gue. Yang satu ini pasangan pasutri sama satu orang anak cowoknya yang umurnya masih sekitar empat tahun.

Nah suasana nggak enak dimulai dari keluarga cemara, yang dikomandoi sama mamaknya, yang super cerewet, apa aja dikomenin. 

Pas makanan gue dikasih duluan dia komen, "kok mereka duluan sih?? Padahal kita duluan" kata mamaknya bilang ke anak sama suaminya. Otomatis mereka langsung ngliatin gue sama temen gue gitu rada mupeng. Lah kan emang gue duluan yang dateng, jadi patutlah gue yang duluan. Mending ya ngomongnya sekali tapi berkali-kali. Jadilah nafsu makan gue bertambah gara-gara denger omongan si mamak sihir itu. 

Tanpa babibu, gue makan deh sotonya yang endes banget apalagi pas ditambahin jeruk nipis jadi makin seger. Gue makan aja ala-ala acara kuliner di tipi-tipi. Gue makan kuahnya perlahankan, kayak efek slow motion, sambil mata menggoda ke gerombolan keluarga cemara. Lidahnya dibikin sensual-sensual gitulah biar serasa nikmat banget ini sotonya. Sebisa mungkin gue makannya buat mereka ngiler dan teriak-teriak "om telolet omm" #ehh. And sampai disitu gue merasa champion banget, berasa ada orang yang nyetel lagu we are the champion.

Eh pas lagi nikmat-nikmatnya gue makan, tinggal setengah mangkok lagi, bocah disebelah kiri gue dengan watadosnya(wajah tanpa dosa)naro sepatunya tepat disamping gue, mending kalo sepatu baru. Lah ini sepatunya udah dipake sejak dahulu kala. Dan parahnya mending kalo naronya dibangku. Tapi ini dimeja,  pas gue lagi makanloh!! Bayangin aja kita lagi makan, tiba-tiba ada yang naro sepatu tepat disamping mangkok kita, jarak dia noro sepatu dama mangkok gue cuma dua puluh cm-lahan . Walaupun anak kecil sekalipun. Teteplah ngrasa jijik ya kan. Si emaknya yang ngliat, bukannya bilangin suruh taro dibawah, malah didiemin aja. Yaudahlah gue nyerah, mau marahin entar gue yang disiksa sama bonyoknya, napsu makan gue jadi bener-bener hilang, langsung gue abisin sotonya dan bergegas pergi dari tenda warung soto itu dengan perut begah.

Gila-gila itu terakhir kalinya gue makan ditempat, take away ternyata is the best. Bebas dari gangguan. Dan you know itu sepatu kagak ditaro kebawah sampai gue selesai makan, gila nggak!!!  Nah macam kek gitulah aku jadi males makan ditempat. 

Belum lagi ada suka pengamen-pengen yang nggak jelas, masih mending bawa gitar atau alat musik, mereka cuma bawa diri terus tepak-tepok tangan biar seakan-akan ada musiknya. Dan lebih mending lagi nyanyinya itu semangat, lah ini nyanyinya lemes banget macam hidup segan mati tak mau. Yaudahlah gitu aja aku curhatnya kali ini, waspadalah buat para jomblowers jangan sekali-kali makan ditempat kalau gak mau jantungan liat yang kapelan gayanya macam itu hehehehe. Bye salam piss and gaul.

Comments

Post a Comment