Catatan Kecil (Please Jangan Dibaca)



“Aku Lagi Miskin Inspirasi”

Okeh akhirnya saya coba nulis entah bakal jadi apa tulisan hari ini. Setelah seharian belum kunjung dapat ide untuk nulis atau sebenarnya bingung mau nulis dari mana? Pokoknya sebelum dijewar sama Bang Syaiha karena belum posting juga sampai sekarang (liat jam sebentar, ternyata sudah jam sepuluh kurang dua menit).

Okeh handphone saya matiin sejenak selama menulis, soalnya kalau nggak dimatiin. Saya pasti teralihkan kembali dunianya Cuma buat chattingan di grup WA yang selalu penuh dengan obrolan yang menggiurkan.

Okeh lagi (gak cukup sekalii), makasih buat Audrey yang ngasih saran buat menulis tentang “Aku lagi Miskin Inspirasi” ini, dan kayaknya itu ide brilliant untuk mengisi kekosongan hati #ehh tuhkan error banget. Intinya hari ini saya kesel bin banget karena belum bisa nulis buat tugas ODOP hari ini. Waduh udah setengah halaman A4 belum yahh??? Sebenarnya ini udah setengah halaman A4 sih karena saya nulisnya pakai font ukuran 16pt hehehe.

Okey ini kalo dalam dunia kepenulisan namanya writers block, dimana seorang penulis baik papan atas maupun papan cucian pasti akan mengalaminya. Bahkan sekelas JK Widodo sekalipun, ehh JK rowling maksudnya. Untuk penulis seperti saya pribadi, sering banget menghadapinya, saya sering bengong di depan hamparan luas dan putih Microsoft word, yang menunggu dengan kebisuannya dan dengungan kipas laptop tua yang  sampai akhirnya malah di shut down, karena terlalu lelah untuk berpikir. Padahal dulu janjinya kalau punya laptop bakal rajin nulis tapi ternyata apalah-apalah.

Kemungkinan blocking ini terjadi karena akhir-akhir ini jarang baca buku malah gak pernah. Maklum gak p[unya buku baru jadi gak ada yang bisa dibaca, dan saya gak tau kenapa paling anti baca buku dua kali kecuali satu buku yaitu “PARTIKEL’nya mab Dee, berhubung lagi labil ekonomi, jangankan beli buku di gramed. Buat ke gramednya sekedar numpang baca aja saya sayang-sayang bensin hiks..hikss..hiks sedih kalo diceritain mahh..

Kayaknya udah segitu aja tulisan saya hari ini yang ternyata banyak pengulangan kata “okeh”nya entah apa karena terpengaruh tulisan paman Andrea Hirata atau memang otak saya lagi kurang fit jadinya terlalu banyak pengulangan katanya. Yasudahlah saya cukupkan tulisan entah macam apa ini, semoga nggak ada yang baca ya, soalnya ngerakeun pisan euy jadi kiye gening tulisan abdi didiyeu :’(

Comments