Catatan Kecil (Mengubur Cita-cita (Lagi))





Terkadang Cita-cita itu hanya sebuat cita-cita(ta)


Minggu ketiga, bulan ketiga wihh mantap kali ya tiga-tiga begini jadi pengen jadian hohoho. Oke Tantangan Minggu ketiga in,adalah menuliskan pengalaman yang paling berkesan. Bingung deh, soalnya pengalaman yang berkesan sebenarnya udah ditulis semua disini.

Kayak ketemu Dee Lestari pas Dee’s coaching Clinic atau ketemu sama Musisi Idola gue “Kurt Hugo Schneider” udah juga. Apa berarti gue bebas tugas nih?

Hemmm, okelah daripada nggak nulis, mendingan nulis aib lagi yang gak banyak diketahui orang. Itu kan berkesan banget soalnya hohoho(lama-lama aib gue diumbar disini semua nih gara-gara ODOP hua..hua..hua.. setelah kemarin aib jomblo 7 tahun sekarang gue akan nulis aib lagi. Ya sudahlah mungkin ini memang jalan takdirku....-ini lagu ungu, judulnya cari sendiri).

Pengalaman paling berkesan, oke ini berkesan banget gak ya?? Kayaknya sih malah memalukan nusa dan bangsa deh. Yaudah sebelum pembaca bosen, gue ceritain pengalaman berkesan gue dua tahun lalu.

Jadi begini pada suatu ketikeee(Ala film sikancil versi malaysia).....
Sejak SMP selain suka nulis, gue ini suka banget nyanyi atau nyinya, bahkan dikamar mandi sebelum berangkat kemasjid, gue selalu mandi duluan sekitar jam empat. Biar gak ngantri, soalnya dulu dikamar Cuma ada tiga kamar mandi untuk 10 orang. Iyya ini ceritanya gue masih di Al-Zaytun yah, solanya kan gue enam tahun disana. Jam empat itu gue manfaatin buat konser tunggal dikamar mandi selama tiga puluh menit + mandinya 5 menitan aja jadi gue mandi sekitar 35 menit. (ngalahin anak perawan yakk)

Dikamar mandi itulah gue salurin bakat menyanyi  sampai-sampai tetangga sebelah pada tepuk tangan abis gue kelar satu lagi “WE WANT MORE!!! WE WANT MORE!!” sambil teriak histeris ala-ala anak-anak alay lagi nonton konser nasyid. Okeh abaikan para fans gue itu, gue saking semangatnya setiap hari bisa nyanyi 1 album mini yang berisi enam lagu. Dududududu entah para tetangga kupingnya pada budeg atau pada muntaber saat denger gue nyinya. Sampai-sampai gue dapet julukan “ARTIS KM” you know what the kepanjangannya artis KM??? Yupp bener binggo, Artis Kamar Mandi.

Baru kelas sebelas gue ikut ekskul Vocal, kebetulan dulu ekskul di Al-zaytun itu banyak banget dari Band, Teater, Nasyid, Terbangan, Qosidahan, Karate, Taekwondo, Bola, Basket, hoki pokoknya banyak banget dehhh. Sebenernya gue dulu pengen banget masuk Band, Cuma nggak tau kenapa nggak ada yang mau ngrekrut gue jadi vokalis mereka hua..hua..huaa.. jadi baper dehhhh.

Yaudahlah ya mungkin memang nasib, tapi dalam hati gue berkata “awas aja kalo gue jadi artis go international kayak Didi Kempot, gue ngggak anggep temen lagi lu” (Bertekad, kalau di komik-komik kayak keluar api-api gitu).

Pengalaman gue diatas panggung juga nggak terlalu banyak, pertama kali gue naik panggung, waktu itu masih baru jadi calon santri dan ada acara di Al-Akbar (gedung Serba guna) gue nyanyi lagunya peterpan “Bintang di surga” dan sejak itu gue terkenal, makannya banyak cewek-cewek yang berlomba untuk mendapatkan hatiku hehehe.

Terus waktu itu setiap malam jumat di Al-zaytun ada namanya Muhadharah, itu ajang kreasinya santri Jae (red: bahasa gaulnya Al-zaytun di mata santri), sebenarnya inti acara itu adalah latihan pidato. Tapi kan bosen banget kalo denger pidato setiap minggu. Nah Muhadharah ini acara setiap kelas, jadi setiap malam jumat itu kita hias ruang kelas semeriah mungkin buat acara muhadharah ini. Kan kebetulan hari jumat itu kita libur, jadi bisa bergadang. (Stop Jangan nyanyi)

Setiap minggunya itu delapan/sepuluh orang maju untuk pidato. Pidatonya ditentuin bahsanya misalnya bulan ini bahasa Indonesia, bulan depan bahasa arab kemudian bulan depannya bahasa inggris begitu seterusnya. Ditengah-tengah acara ini selalu ada yang namanya hiburan. Dan hiburan ini pasti gue selalu suruh maju sama anak-anak atau wali keles buat ngisi hiburan. Iyya Disisni solo karir gue dimulai. Begitu terus sampe anak-anak bosen denger suara gue. Dan mereka bilang suara  gue oke menurut mereka loh ya. Wali keles gue juga sering bilang gitu.

Nah dari situlah cita-cita gue berubah dari pengen jadi dokter hewan, jadi pengen penyanyi. Sampai gue lulus di Al-Zaytun. Sampe sekarang sih sebenernya.

Terus gue ngrantau ke JKT 48, cita-cita gue untuk jadi penyanyi kayaknya seems so bright gitu. Jadilah iseng-iseng gue ikut kayak singing competion gitu, Macam Indonesian Idol dkk. Tiga kali gue ikut begituan terakhir dua tahun yang lalu itu dan paling berkesan. Kenapa?? Waktu itu gue dengan PD-nya ikutan untuk ketiga kalinya, dan gue berjanji ini yang terakhir gue ikut begituan. Kalau gue nggak lolos juga gue akan melupakan cita-cita gue itu. Dengan perjuangan gue ke kemayoran, saat itu kontrakan gue masih di kembangan jakarta barat. Dan pada hari itu Jakarta sedang dilanda banjir terbesar atau terparah kala itu. Dan gue harus nglewatin titik-titik banjir itu buat nyampe kesana. Mungkin kalau yang nggak kuat iman bakal nyerah. Tapi gue nggak, karena ini misi terakhir gue. Dan gue udah ngambil cuti khusus buat hari itu.

MY DAY, dan tibalah gue disana gue lupa waktu itu nyanyi apa. Dan gue gagal lagi, untuk yang kedua kalinya gue ngubur cita-cita gue. Yaudah karena gue ikhlas, gue nepatin janji gue itu. Mungkin suara gue akan gue nikmatin sendiri ajah, walaupun temen-temen bilang suara gue bagus tapi ternyata gak cukup bagus bagi para juri.

Banyak yang nyaranin gue buat ikutan singing competition kayak gitu, gak atau aja mereka gue udah nyoba tiga kali tapi gagal, gue tuh jadi berasa orang yang ngumpulin bungkus permen karet Yosan tau gak? Yang huruf Y-nya sampai sekarang gue yakin gak ada yang nemuin. Atau emang sengaja gak di produksi??? Yaudahlah kalau ngomongin JODOH dan cita0cita itu selalu bikin gue baper tau hikss...hiks...hikss 


#OneDayOnePost #SetiapHariMenulis

Comments

  1. Jodoh , semoga segera di temukan di lokasi terdekat :D

    ReplyDelete
  2. "... makannya banyak cewek-cewek yang berlomba untuk mendapatkan hatiku hehehe."

    Kalau gitu kenapa masih menjomblo sampai sekarang?

    ReplyDelete
  3. Hahah, kok aq pengen ketawa yak,baca ini. :v

    Satu kata buat Mas Septian; M.E.L.A.S!


    wkwk
    *peace ^^

    ReplyDelete
  4. @mba fiqoh makasih amin ya rabb

    @audrey, kan saya jomblo syar'i (ngless)

    @mba zahida, ya begitulah -_-

    ReplyDelete
  5. Gue mah melupakan mimpi gue yang dulu. Tapi ga pernah melupakan bakat. Bakat. n Bakat.

    ReplyDelete

Post a Comment