Dibalik Nasi sudah menjadi bubur

 
Dibalik Nasi sudah menjadi bubur, tentunya ada orang yang lupa matiin kompornya ya nggak? Yupp sering kali kita mendengar peribahasa "Nasi Sudah menjadi Bubur" yang merujuk pada suatu keadaan buruk yang telah terjadi dan tidak bisa dirubah lagi, secara singkatnya yaitu 'Penyesalan'. 


Mau dikata apalagi(kita tak akan pernah satu) kalau sudah terlanjur terjadi?? Pasrahh?? Iyya cuma bisa gitu aja. Legowo kalau kata wong jowo. Sekarang coba saya tanya, kalau udah nasi udah jadi bubur enak nggak?? NGGAK!!! Yaelah tong jangan teriak juga kali jawabnya hahaha.

Kalau Bubur nggak enak, pastinya gak bakalan ada tukang bubur tuh setiap pagi, iyakan?? Tanya kenapa?? Ya karena enak.

Coba buburnya ditambahin kecap asin, tambahin ayam, tambahin kacang kedelai goreng, ditambahin daun bawang, ditambahin kaldu, Tambahin krupuk tambahin cakwe. Gimana nggak enak coba kalau udah ditambahin yang kayak begituan?? Mantap kan.

Apalagi ditambah sate usus & sate telur puyuh! Makin maknyus. Malah gara-gara bubur, ada yang bisa naik haji.

Jadi kesimpulannya bubur itu enak.

Siapa yang ma nolak kalau udah kayak gini coba?
Jadi saat kita gagal, atau dalam keadaan yang bisa dikategorikan dalam "Nasi Sudah menjadi Bubur" tersebut. Tinggal kita improvisasi aja biar jadi enak. Tergantung dari kita mau ditambahin topping apa agar sesuai selera. Gitu!!!


Masih beruntung kan nasinya nggak gosong? kalau gosong entah mau dibuat apa? So bersyukurlah karena nasi yang sudah jadi bubur itu masih enak dan bisa bikin naik haji. Salam Super semua :D


Comments

  1. nasi intip enak tapi mas, mbak wid...dan aku suka nasi intip

    ReplyDelete
  2. nasi intip enak tapi mas, mbak wid...dan aku suka nasi intip

    ReplyDelete
  3. Nasi intip tuh apa? Nasi gosong itu kalo aku dulu waktu kecil, di goreng trus pakein gula merah...

    ReplyDelete

Post a Comment