Aku Tak Punya Hati

Minggu pagi ini gue mandi pagi, dan empok gue udah tau tanda-tanda kiamat sudah dekat kalau gue udah mandi di hari libur. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Nggak deh canda, maksudnya empok gue udah paham berarti nih minggu gue bakalan pergi. Alias kagak ada dirumah, setelah pamit. Gue langsung berangkat, kebetulan acara yang mau gue datengin itu gak jauh. Sekitar lima belas menitlah ke tempat acara, dan gue tau banget itu tempat. Soalnya gue pernah kerja disekitar situ, jalankan pake motor ngeeeeeeeengg...... Plakk.

Sampe dah gue di gedung wali kota Jakarta Barat, ehh apaan tuh yang bunyi plak??? 😱😱😱 gue liat motor yang di parkir sebelah motor gue  sukses menjadi korban kecerobohan gue. Spionnya patah 😲 Omaigat... Aduhh untung orangnya kagak ada. Gue langsung aja lari dari parkiran dengan was-was lali aka ada sisiti-V yang ngrekam. Pura-pura aja gie nggak ngliat, dududududu.

Nah sampai disana gue nunggu sekitar lima belas menit, baru acara disitu mulai. You know what yang gue datengin acaranya??

Ayo tebak coba, yang benar kalau cewek gue jadikan istri, kalau cowok gue jadikan supir pribadi gue. πŸ˜…

Ada yang jawab bener kagak nih??? Pada gal mau jadi istri gue apah πŸ˜…πŸ˜…

Yaudah kalau pada nyerah, gue kasih tau. Gue dateng ke seminar ESQ, karena dapet jatah gratis dari komunitas. Kebetulan pada gak bisa datang. Jadilah gue terdampar disini, sambil ngisi waktu luang. Acaranya seru banget. Dari materinya oke banget nantilah kapan-kapan gue sharing.

Semuanya berjalan lancar dan fun, hingga tiba di suatu sesi acara yang ngaduk-ngaduk emosi. Satu persatu peserta pada mewek. Apalagi cewek, kayak lagi pada lomba meweknya. Lah terus cowok depan gue, nular ke cowok dibelakang gue terus samping kanan gue. Lalu kiri gue juga ikutan sesenggukan, tak kuat menahan air mata karena materi yang dibawakan, terlibih sound effectnya yang mendukung. Lampu dimatiin, makin banyak yang nangis kejer, mumpung dinatiinkan jadi yang cowok pada ikutan nangis. Terus tiba-tiba gue merasa merinding, merasakan emosi yang kuat itu. Sedih sihh suruh ngbayangin ibu kita mati terus kita mati, ngbayangin gimana rasanya nyawa kita diaaaaambil. Kita merintih minta tolong dalam kubur, belum siap untuk meninggal. 😨😨

Tapiii...
Gue nggak bisa bagus kayak yang lain. Gue nggak bisa nglepas air mata kayak mereka orang disekeliling gue. Seketika itu gue merasa orang paling jahat dan gak punya hati, karena nggak bisa nangis. Oh ya Allah sekeras itukah hati gue sampe nggak bisa nangis. Sedih rasanya.

yaudah dari pada gue dibilang jahat dan nggak punya hati, gue ikutan. Nutupin muka, pura-pura sesenggukan. Air mata buaya mode on, alias air mata sinetron gue keluarin. ambil air dari botol terus tetes-tetesin ke mata. Taraaaa jadilah aku ikutan menangis 😭😭.

Tapi dalam hati gue langsung bertanya-tanya, apakah gue nggak normal karena nggak bisa nangis kayak mereka?? 😭

Coba yang pernah merasakan apa yang kurasa acungkan kaki..


#trainingESQpemuda #esqtraining

Comments

  1. Aku mah nangis sih, Bang. Pernah ikut yg kayak gitu thπŸ˜‚

    Mungkin itu karena belum satu frekuensi aja hatinya😁

    ReplyDelete
  2. Ga nangis ka? Sumpah itu ngena bettt.

    Apa lagi yg kata bayangin kita lagi ada di surga dan ada cahaya benderang tersenyum. MasyaAllah bisa apa kaga iput masuk surga ahahaπŸ™ˆ

    ReplyDelete
  3. Hhii... Mas Ian yah, atas betawi bawah Jakarta...

    Tp betewe, aku pasti nangis, nonton India aja nangis, wkwkwk

    ReplyDelete
  4. ESQ pengin ikut...tapi blm pernah kesampaian...mahal modal awalnya...blm pernah ada yg nawarin gratisan

    ReplyDelete
  5. Wkwkwkw....besok kalau dapet gratisan ESQ bang gw buktiin bakal nangis pa kaga.. Skrg sih kaga.he

    ReplyDelete
  6. Guee galfook sama ceriwisnya mas Ian (padahal bacaa ajah πŸ˜…)

    Betawi and air mata buaya mode onπŸ˜‚πŸ˜‚

    Anw, klo aku yg ikut, pasti nangis. Nonton perjuangannya ato' bikin sendal buat neneknya Ipin Upin ajh gw kejeerr sesegukanπŸ˜‚

    ReplyDelete
  7. Tulisan ini...meski awalnya becanda tapi endingnya hikmah banget. Apa iya hati kita sekeras itu hingga nggak bisa nangis? Ini patut dipertanyakan memang

    ReplyDelete
  8. Tulisan ini...meski awalnya becanda tapi endingnya hikmah banget. Apa iya hati kita sekeras itu hingga nggak bisa nangis? Ini patut dipertanyakan memang

    ReplyDelete

Post a Comment