Cah Lanang


Bulan berpendar-pendar dilautan Angkasa, ditemani ikan-ikan bintang bercahaya.

Amak belum terpejam pula mata, walau sudah berat semacam direkat dengan lem sagu.

Sesekali matanya terpejam, kemudian menyalang buas begitu mendengar si anak lanang merengek minta perhatian.

Di letakkan nya si anak lanang ke ayunan yang terbuat dari selendang batik panjang usang, yang dijepitkan diatas kusen pintu.

Pinggangnya serasa mau copot sejak tadi menggendong si lanang.

Ia mengayun-ayun si lanang dalam ayunan selendang.

Berharap si lanang terlelap tidur dengan tenang.

Lagu nina bobo dinyanyikan dengan lantang, kemudian pelan hingga tak ada suara.

Amak terlelap, tapi terbangun pula karena si lanang tak betah berkubang dalam ompolnya sendiri.

Begitu seterusnya si lanang membuat amak kewalahan namun tetap senang.

Cah lanang yang kelak menjadi bujang.

'Jangan cepat besar ya nang, amak takut kau tinggal'



Comments

Post a Comment