I Love You But I Hate You Yogya



Selama Tiga hari dua malam di Yogya, ada yang membuat gue semakin jatuh cinta sekaligus membenci kota kelahiran ibu gue ini. Gue suka sama tata kotanya yang rapih, walaupun macet masih belum terlalu parah macam di Jakarta. Bebas dari pengerjaan galian, nggak seperti di jakarta yang setiap bulannya itu ada aja jalanan yang dibongkar, entah buat kabel optik-lah, pipa-lah atau lainnya. Mungkin itu yang dikatakan dengan pembangunan berkelanjutan. Alias nggak pernah selesai.

Belum lagi rumah-rumah disini yang punya ciri khas yang tak lekang oleh waktu. Yaitu setiap rumah punya tiang penyangga di depannya. Baik hanya berupa kayu atau tiang dari bata dan semen. Belum lagi orangnya juga ramah-ramah, salah satunya abang grab yang mau nganter gue ke penginapan yang lumayan memusingkan. Karena dia tahu gue pendatang, dia bantuin gue buat nyari itu penginapan yang letaknya emang masuk banget di perumahan penduduk. Teman-teman gue orang Yogja juga baek banget macam kak Saki dan Budee Juni. Mereka tuan rumah yang baik untuk acara kopdar Akbar ODOP yang pertama ini.

Tapi yang gue benci dari Yogya adalah makannya. Yup makan disini serba manis dan gue nggak terlalu suka makanan manis. Beberapa kali gue makan diluar, itu rasanya pasti manis. Mie ayam di malioboro contohnya, dari suiran ayam aja rasanya beda banget dengan yang gue sering beli di Jakarta. Manisnya beda, kalau yang biasa mungkin hanya pakai kecap untuk membuat rasa manis di suiran ayamnnya itu. Jadi berasa manis asin kan. Nah kalau yang gue cobain di Yogya ini, manis campuran kecap dan gula merah. Kurangpas banget kayaknya di lidah. Dan semalam kan gue jalan-jalan keluar mau nyari makan. Maka jalanlah gue ke depan gang penginapan gue itu, dan ketemu warung nasi goreng pinggir jalan yang seperti biasa sering kita jumpai dimana-mana. Pesenlah gue ya, ‘nasi goreng pedes banget ya mas’ si-masnya angguk-angguk tanda mengerti.

Ini udah dimakan setengah loh ya
Setelah beberapa lama gue menunggu, pesenan gue tiba. Kaget banget pas makanan yang gue pesen datang dihadapan gue. Satu piring nasi goreng yang menggunung, yang mungkin kalau dijakarta itu bisa jadi dua porsi. Dan sayang banget nggak dikasih kerupuk. Jadilah gue makan agak kurang semangat, karena kerupuk itu bikin semangat makan. Seriusly!! Dan pas gue nyendok itu nasi goreng ke mulut(mohon yang merasa dejavu dengan kalimat sebelumnya, diem-diem bae ya).

Hargabya murah-murah lagi.
Hemmm.. enak sih(Pantesan Rame Banget warungnya), tapi gue nggak ngrasain rasa pedes sama sekali. Selain dari nasi goreng gue yang berwarna merah saos. Perasaan tadi gue pesen nasi goreng pedes deh. Kok gini ya?? Jadilah gue makin nggak nafsu makan, dan nggak bisa menghabiskan satu porsi piring nasi goreng dihadapan gue ini. Bukan karena nggak enak, karena emang banyak banget. Dan kurang pedes, walaupun udah gue campur sambal khusus mie ayam yang tersedia di meja gue. Bukannya pedes yang nikmat, malah bikin gue sakit perut sesudahnya.



Lidah gue itu jadi akan tersiksa sekali jika jajan di luaran sana, karena lidah gue itu lidah sunda. Nanaon teh kudu pedes tea. Seketika gue rindu karedok yang ada di kondangan-kondangan. Dan rindu karedok depan kantor gue, yang selalu berhasil bikin gue nangis. Kemanakah aku harus mencari makanan pedas hahaha. Mungkin jadi catetean banget nih, untuk kalian yang mau ke yogya. Ada baiknya siapkan bon cabe atau saos extra pedas untuk kalian pencinta pedas. Karena disini serba manis apa-apa macam gue, diabetes-diabetes dah loe wkwkwk.

Comments

  1. Hahahaha klo gitu kamu gak cocok hidup di air Paket. 不不不不不

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya amun kayak iklan jaman old ya, nggak cocok di aer wkwkwk

      Delete
  2. Eh baso iput ga terlalu manis yg wktu kmren, mungkin karna iputnya udah manis kali yak ahahahah

    ReplyDelete
  3. Kasian... Untung kemarin ngga kumasakin bacem yak wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha untung ya ada pedes-pedesnya kemarin

      Delete
  4. Sabar dulu ya mas. Telusuri terus setiap sudut kota Jogja. Nanti akan ketemu rasa yang kausuka. Tak sekadar makanan pedas, tapi sesuatu yang membuat dirimu kerasan di kota ini.

    ReplyDelete
  5. Bawa cabe sendiri, petik depan atau belakang rumahku banyaakkk tuh... Tapi, itulah Jogja kota Gudeg yang manis banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyya budee Juni, hahaha aku rindu makanan pedes.

      Delete
  6. Makan nasi padang aja paket, dijamin pedes ✌

    ReplyDelete
  7. Wah... kebalikan saya. Saya paling suka makan manis kayak bacem tempe yg maniiis banget itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wong jowo asli berarti mas suden nih hahaha

      Delete
  8. kalau saya kebalikan mas, saya suka manis manis. makanannya yogya. emmm, bikin ketagihan

    ReplyDelete
  9. Kalo aku, yang penting perut keisi :D mau pedes, mau manis, mau pedes manis.....masuk semua :D

    ReplyDelete
  10. abi urang sunda resepna nu arasin wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. urang sunda teh kudu resep ka pedes. pan lalapan tea kabekian na

      Delete
  11. Kerupuk memanglah yang terbaik #eh :D
    Hmmm... kapan ya bisa ke Jogja? Pengen nyoba makanan manisnya kayak apa. Heee...
    Saya mah mau manis or pedes, lanjut aja makannya, tapi kalo yang super manis atau super pedes kayaknya angkat tangan deh kak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan nisa, biar aku aja. nnti kamu diabetes

      Delete
  12. More, Paket.... seenggaknya bisa bayangin juga klo misal ikut kopdar Jogja kemarin

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha banyak yang nulis kemarin loh Mba. Pada Galon alias Gagal Move On

      Delete

Post a Comment