Catatan Kecil (Pengakuan jomblowan 7 tahun)




Akhirnya kelar juga baca buku "Udah putusin aja" dan rasa bersalah dan rasa syukur saya tiba-tiba datang menghampiri. Kenapa?? Jujur, karena ini judulnya sebuah pengakuan, berarti saya harus jujur dong. Huffffffttt (tarrik nafas dulu ceritanya), aduh kenapa jadi deg-degan gini?? Rasanya saya lebih siap buat ngakuin kalau saya sebenernya spiderman daripada ngakuin hal yang satu ini. Huffffftt (kali ini saya buang nafas bukan tarik nafas ya!)

Oke-oke sebelum dihakimi masa, saya akan ngakuin ini walau berat. Dari kesimpulan yang saya dapat dari buku tersebut, PACARAN ITU GAK BOLEH. HARAM HUKUMNYA. Dan jujur saya nyesel pernah pacaran selama 3 tahun. Dan itu saat masih unyu-unyu banget saya. Waktu itu masih SMP. Bayangkan anak SMP, baru lulus SD udah main pacar-pacaran. Kencing aja belum lurus kalau kata orang-orang mah.

Oke Audrey jangan ditiru ya abang yang satu ini. Tapi suerr jaman saya pacaran waktu smp dulu, nggak ngapa-ngapain. Namanya juga di pesantren masa pacaran neko-neko dan pacaran itu berjalan selama satu tahun. Dan selama satu tahun itu, yah paling pacaran lewat surat aja. Jadi kita surat-suratan sampe kayaknya lebih dari 3 pack kertas loose leaf yang isi 100 buat nulis surat kalau dikumpulin. Sayangnya semua surat udah saya bakar, begitu saya putus dengan dirinya. Karena dia selingkuh hua...hua..hua... (ini serius lohh) itu pertama kalinya saya patah hati + sakit hati. Gimana nggak, cinta saya yang seputih kapas dinodai begitu saja.
Ok fine, forget about it. Itu masa lalu biaralah masa lalu jangan kau ungkit jangannn...

Ehemm..ehemmm lanjut. Setelah pemulihan selama setengah tahun saya ketemu adik kelas yang lugu dan manisnya bukan main. Apalagi dia anak Malaysia, kalau bicara bahasa melayu mendayu-dayu membuat saya menjadi lemah tak berdaya. Dan amboi, saya belum pernah bertemu wanita seberani dia. Dia nembak saya duluan. Kebetulan kami dulu satu ekskul, yaitu ekskul "terbangan" semacam marawis gitu.

Dia kirim saya surat, tapi saya lupa isi suratnya bagaimana, tapi intinya ya dia menembak saya.

Alangkah beruntungnya saya mendapatkan wanita malaysia yang santun. Setiap bertemu, matanya yang indah itu selalu ia sembunyikan dengan tundukannya yang terlihat anggun. Dan kami menjalin hubungan yang dinamakan pacaran itu hampir dua tahun. Hemm indahnya bukan, tapi jodoh berkata lain bagi anak ingusan yang coba-coba pacaran tersebut. Kita harus putus, dan baik-baik tentunya. Tidak seperti pacar yang pertama kami putus dengan surat pula tapi bahasanya kasar. (Karena nulisnya diatas amplas ehhh).

Saat itu pacar saya yang kedua ini, mengirim surat menyatakan ingin putus. Karena hubungan kami tidak direstui oleh orangtua-nya. Bagaimana merestui?? Anak bau tengik saja sudah mau pacaran! Tak sadar kau itu masih nodong orang tua buat uang jajanmu itu.?? Ok karena saya sejak kecil berwibawa dan berjiwa besar saya terima alasanya yang cukup klise itu. Dari kisah percintaan yang kedua itu saya mengerti pedihnya kisah cinta isabella. (Pasti taulah kisah cinta Isabella yang ada lagunya itu. Atau mau saya nyanyikan??? Pasti emak-emak diujung sana langsung serentak teriak JANGAN...).


Itu kedua kalinya saya patah hati, tanpa sakit hati.

Dan sejak itu pula saya menutup hati ini dan memutuskan untuk sendiri tanpa kekasihku bersamaku, percumaku ada disini tanpa dirimu kau kekasihku owhouwoo (ini Lagu Agnes Monica judulnya Tanpa kekasih)

Dan sampai sekarang ke-jombloan itu saya pilih. Terkadang iri melihat teman-teman punya pacar, setiap valentine ada yang ngasih coklat, setiap ulang tahun ada ngucapin tengah malem. Setiap hari ada yang ngingetin makan, pantesan gue gak gemuk-gemuk, yang ingetin makan gak ada sih hua..hua..hua (Baper Lagi kan). Pokoknya kayaknya enak banget. 

 Sebenernya banyak sih temen wanita yang udah ngasih kode-kode gitu, tapi saya tutup mata. (Soalnya takut kelilipan)

Saya pura-pura bego dan cuma mau sebatas temen (Friendzone mode on), bukannya sok kecakepan. Cuma saya belum siap buat buka hati saya. Saya masih ada rasa sama mantan saya itu. Sekitar dua tahun lalu saya sempet stalking ke akun fb-nya dan amboi makin cantik nian dia. Masya Allah, penyesalanku semakin dalam dan sedihh, aku tak mau menderita begini (Coba tebak ini lagu apa).

Selepas lulus sekolah saya mulai membuka hati, tapi ternyata sampai sekarang belum ada yang jodoh. Jadilah saya jomblo ting-ting selama tujuh tahun ini. Dua tahun belakangan ini saya makin banyak bertanya pada Allah, "ya Rabb, kenapa saya belum punya pacar?? Saya bosen ya Allah jadi jomblo terus. Nggak liat nih badan kurus + pendek kurang gizi, karena gak ada yang ngingetin makan??"

Tapi setelah datang ke klinik tongfung *ehhh
Maksudnya setelah baca buku "udah putusin aja" saya malah bersyukur, ternyata Allah sayang banget sama saya. Dia nggak ngbiarin saya pacaran, dia nggak ngbiarin saya bermaksiat dengan pacaran. Karena yang saya tahu selama di dunia luar ini pacaran nggak sama kayak waktu di pesantren dulu.

Ternyata di dunia luar pacarannya lebih mengerikan. Nggak malu buat pegang-pegangan bahkan lebih sampai berbuat mesum.

Saya makin ngeri. Beruntung saya terhindar dari itu semua. Makasih Allah I Love You so much deh pokoknya.

Tapi sebagai jomblo yang kayaknya hina banget dimuka bumi ini, yang banyak banget di bully di dunia maya. Apalagi di IG kayaknya jomblo adalah bahan favorit untuk di jadikan meme. Saya merasa dunia ini sudah diputar balikkan. Yang hina dipandang baik. Dan yang baik dipandang hina.

Sama halnya dengan istilah "jablay" padahal artinya kan jarang di belai, lah kenapa jadi konotasi jelek banget. Bagus dong jarang dibelai. Berarti dia setia. Tapi di masyarakat kenapa terlihat sama konotasinya seperti kupu-kupu malam???

Baiklah kembali ke masalah jomblo. Saya sebagai jomblo sering banget dapet sindiran pedas dari teman-teman dan rasanya sudah khatam tapi kadang ada masanya saya jadi baper(so tegar). Setiap ada yang ngomong gitu saya pengen banget nyeletuk gini

"Situ bangga pacaran udah empat tahun?Bangga bangetkah kalau sebenarnya dirimu itu sudah berzina empat tahun??

Kadang suka iri + ngeri ngliat temen-temen facebook pada posting foto atau sekedar pasang status "happy anniv yang ke empat buat kita. Makasih sayang udah nemein aku selama empat tahun ini"

Wuidih gimana gak iri coba pacaran langgeng banget empat tahun. Tapi disatu sisi lain saya ngeri, itu sama aja kayak kalian merayakan dan mengamini perzinahan kalian selama empat tahun itu. Endak tahulah kalian selama empat tahun itu udah ngapa-ngapain. Hanya kalian dan Allah yang tahu. Dan yang jelas itu adalah sebuah dosa. Karena kalian belum mahrom. Hey wanita, jangan senang dulu kau. Jangan bangga dulu kau. Bisa jadi kau itu hanya cuma jadi pelampiasan belaka buat cowokmu itu. Habis dia puas ya nanti dia itu tinggalkan kau. Ku kasih tau ya, cowok sebejat apapun pasti akan memilih perempuan baik-baik.(saya rasa, gak perlu saya jabarkan terlalu gamblang tentang itu. Karena saya yakin kalian sudah tahu. Kalaupun yang gak ngerti bolehlah japri, biar saya jelasin. Eh tapi yang ukhti jangan japri saya entar jadinya khalwat yang dilarang hehehe)

Jadi saya jadi miris emang dengan dunia yang serba terbalik ini. Saya sebagai ketua jomblo syar'i se-ODOP raya, jadi ingin memantapkan hati untuk menyebar luaskan paham Jomblo syar'i itu. yah seperti halnya komunitas-komunitas ODOJ, MJWJ, KUTUB, atau lainnyalah. Biar para jomblo disana ngrasa nggak sendiri dan kamu harus tau jadi jomblo itu adalah hal yang mulia. Bagaimana apakah usul saya diterima? Apakah akan ada banyak yang menjadi jomblo syar'i?? Mungkin kalau daya yang satu visi dan misi dengan saya bisa kita omongin lagi lebih jauh lagi ok...

Dalam sebuah bab di buku "Udah Putusin Aja" yang saya pinjem dari temen saya Haniyah Sari yang tidak mau disaebutkan namanya  tersebut, ada sebuat tulisan yang mengena banget seperti ini "Pernahkah kita memberikan hadiah kepada Bunda kita, atau sekedar memeluk bunda kita dan mengucapkan terima kasih atas pemberiannya yang tak bisa kita balas? pernahkah kita mengucapkan maaf saat kita melakukan kesalahan kepada ayah kita?" dan jawaban saya dalam hati NGGAK PERNAH

Omaigat, betapa terkutuknya anak-anak macam saya ini. giliran sama Ibu yang selalu ada untuk kita nggak pernah dikasih hadiah sedikitpun. Giliran pacaranya ulang tahun ngasih apa aja. (Gak sadar kau nak, itu duit yang ngasih mamak kau??) lalu betapa durhakanya kau endak pernah minta maaf sama bapakmu, giliran sama pacar, kau minta maaf sampe nangis-nangis ala sinetron + di dramatisir pake ada efek hujan buatan pula.. helehhh-helehh taubat nak segera pokoknya yang belum baca buku ini recomended banget deh...

Aduhh hoammmmm(nguap ceritanya) udah jam dua belas. Saya rasa nanti saya sambung lagi ya. Udah ngantuk. Dan ini udah lebih dari setengah halaman A4. Udah dulu yaa bye-bye-byee 

#SetiapHariMenulis #OnedayOnePost

Comments

  1. i agree mas septi...

    you'r choise is true,...

    ReplyDelete
  2. cakep Mas Septi tulisannya. aku share boleh yaa...


    >> Iya boleh silahkan

    #JawabSendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiya silahkan mbak ulfa, tapi hati-hati entar mantan saya baca bisa diamuk saya nanti.

      Delete
  3. Jomblo syar'i is the best! Semoga Allah berikan jodoh yang sholih/sholihah untuk para jomblo syar'i. Orang yang baik pasti untuk yang baik pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin Ya rabbal alamin..
      Barakallah mbak nindy

      Delete
  4. Replies
    1. gk ada apa-apanya dibanding tulisan kang sae hehe

      Delete
  5. nice post, gan. Lucu banget " saya pinjam buku ini dari Haniyah Sari yang tidak mau disebut namanya.

    wkwkwk..ternyata masa lalu pak ketua jomblo seprti ituuuu*syahrini mode on. jangan memilih aku jika kau tak sanggup setia..kau tak mngerti aku yg pernah terluka...cinta

    ReplyDelete
  6. jadi inget masa lalu hehehe http://apurusrinufa.blogspot.co.id/2014/05/single-or-jomblo.html

    ReplyDelete

Post a Comment