Catatan Kecil - Ditilang

 
Satu bulan yang lalu gue ketilang, ya gue akui memang gue nglanggar lalu lintas. Yang seharusnya puter balik masih beberapa ratus meter lagi gue motong pakai puter-balik yang nggak seharusnya gue lakukan.Dan sialnya SIM gue ketinggalan, jadilah gue kena dua pasal. Satu nglanggar rambu lalu lintas san satu lagi karena nggak bisa nunjukkin surat-surat secara lengkap (SIM & STNK).

Pengumumannya kayak pengumuman yg lulus UN yak :v
Tapi jujur gue nggak kesel apalagi marah karena ditilang. Gue malah seneng berarti polisi itu peduli ya sama masyarakat. Karena tugas polisi kan memang memberikan rasa aman kepada para warganya, salah satunya ya itu memastikan para pengendara motor tetap mematuhi rambu lalu lintas. Kalau semuanya mengikuti sesuai rambu lalu lintas yang dibuat sedemikian rupa Insya Allah deh terhindar dari kecelakaan lalu lintas yang biasanya karena kelalaian pengendara itu sendiri. betul nggak!!

Dan gue nggak mau namanya ngasih uang damai atau apalah yang namanya nyelesaiin dengan memberikan uang kepada petugas. Pertama gue pernah dulu sekali ditilang dan si pak polisinya ngajak damai dan karena itu the first time gue ditilang, yaudahlah dari pada ribet gue kasihlah tuh seratus ribu duit gue satu-satunya dan itu juga hasil minjem duit dari teman gue paginya.

Ya Allah, kurang beruntung bangetkan gue saat itu. Udah uang hasil minjem, ludes pula gara-gara ditilang. Begitupun keadaan gue, pas di tilang kali ini. Duit gue tinggal seratus ribu itu harus cukup sampai tanggal satu, kalau tanggal segitu nggak ngaret gajiannya.

Cara liatnya kita cari nomer tilang yg dipojok kanan tuh Ex : C 4559093
Ok jadi turunlah surat tilang dilayangkan ke gue. Dan gue dengan senang hati nerima surat tilang itu, ya gue senang bukan main. Abisnya kata temen gue disidang tilang itu enak, cuma duduk terus ditanya nama dan mengakui kesalahannya aja. Ok sidang selesai dan bayar dendanya udah pulang.

Secara gue pengen aja gitu ngrasain jadi terdakwa gimana sih gitu rasanya disidang macam jessica yang betah banget sampai beberapa kali kagak wisuda-wisuda 😂😂. (Efek sidang KKP ditunda mulu). Disitu tertulis sidang di pengadilan jakarta barat slipi. Hari Jumat tanggal 10 februari 2017.

Pagi yang dingin di hari jumat ditambah hujan gerimis yang tak kunjung reda nggak jadi halangan buat gue ke tempat sidang tilang. Enaknya naik gojek sih atau yang lainnya tapi setelah gue cek harganya yang kagak nahan, mending gue jalan sendiri dah pake motor.

Gue baca-baca kan di google gimana sih proses sidang dari pengalaman pengalaman mereka. Kata mereka jangan tergiur calo. Ok ternyata bener, pas sampe sono baru juga mau parkir langsung di kerubingin calo. Ditanyain ini-itu yang akhirnya bilang, mau saya bantuin nggak?? gue geleng-geleng kepala aja artinya gak mau. Langsung gue ngloyor masuk.

Ayo tebak nama gue yang mana coba disini
Ehh pas baru sampe beranda, gue liat orang-orang pada ngrubutin tembok. Lah itu orang apa semut, tembok aja dikerubutin. Gue yang polos kan langsung nanya ke petugasnya yang kebetulan pake seragam ala-ala PNS gitu sambil nyerahin surat tilang gue.

"Owh, ini gini mas yang ganteng. Mas liat nomer surat tilang  yang dipojok kanan ini. Terus disamain sama nomernya yang di disini" (dengan perubahan seperlunya) jawab dia sambil nunjuk kertas-kertas yang dipasang di tembok. Langsung lah gue cocokkin nomer tilang gue dan akhirnya dapet. Disitu cuma tertulis keterangan denda yang harus gue bayar.

"Terus pak kalau udah ketemu gimana?" tanya gue lagi.

"Kalau udah mas langsung aja ambil ke pengadilan yang dikembangan" jawab dia sok polos dan watados(wajah tanpa dosa).

Jiehh nie orang minta disebet pake jas ujan kali ya.

"Loh kok gitu sih pak?? Di suratnya kan ditulisnya saya ngambil disini"
Siap-siap dia nyebet pake jas ujan.

"Iyya mas, sekarang sistemnya begitu, sebenernya skr bisa lihat online untuk nominal dendanya, jadi tinggal langsung bayar pas disananya. Kalau kurang jelas bisa dilihat di bannernya tuh mas." jelas bapak itu lagi.

Maaf mas jadi model sementara
"Owh gitu, yaudah makasih ya pak" pamit gue langsung ngacir ke kejaksaan kembangan. Dan astaga naga demi iklan bearbrand yang iklannya naga, tapi lambangnya beruang dan isinya susu sapi, disana udah rame dan padat merayap banget sama orang-orang yang kena tilang dan mau bayar dendanya. Gue aja dapet nomer urut 440. Waduh dipanggil kapan gue ini?? Udah waktunya mepet sama shalat jumat pula.

Sambil nunggu dipanggil gue dengerin aja itu curhatan-curhatan bapak-bapak dan abang-abang yang baris di depan gue, katanya ada yang bayar di BRI dulu, tapi ternyata yang dibayarin kelebihan jadilah dia harus ngambil duit kembaliannya dulu ke bank tempat dia bayar tadi. Jadi maksudnya gini, setelah kita tahu dendanya berapa, bisa langsung bayar ke bank BRI(BRI Only) tapi lebih baik bayarnya dengan uang pas, karena kalau kita kelebihan malah surih balik ngambil kembaliannya dulu baru bisa diambil itu benda kita yang disita pak polisi. Atau kalau berderma, karena males ngambil kembalian berhubung banknya jauh. Bilang aja ke loketnya bayarnya pakai uang pas. Tapi sebenernya bisa langsung bayar di TKP tanpa harus ke bank dulu(ini sebenernya disesatin sama petugas yang di slipi tadi, suruh bayar di bank dulu, padahal bisa langsung dan sama aja mau bayar ke bank atau nggak ngantri-ngantri juga kok).

Ini Baru yang di depan gue, belum yang dibelakang
Akhirnya gue baru dipanggil setelah shalat jumat. Beruntung dulu gue yang punya kawasan kembangan jadi kagak repot nyari masjid buat shalat jumatnya.

Satu yang jadi pikiran gue itu polisi pasti bakalan kaya yah kalau setiap minggu ada aja orang yang ketilang. Kita kalkulasikan aja nih misalnya rata-rata denda setiap orang kena Rp 50.000 dikalikan 500 orang(jumlah ini bisa lebih bisa kurang, karena gue sendiri aja yang dateng jam 10 udah dapet nomer urut 445). So itung deh 500 x 50.000 = 25.000.000 waw fantastis bukan seminggu dapat 25jt(kali sebulan ada empat minggu bisa kekumpul 100jt, nah kalau setahun bayangkan...bayangkan...BAYANGKAN!!!!!) itu baru dihitung dirata-ratain kena 50.000. Banyak loh yang lebih, misal kan karena melanggar masuk jalur busway aja kenanya 300rb. Mau dikaliin juga?? Kali aja sendiri yee 😜

Nah apa rela duit sebanyak itu masuk ke kantong pak polisi?? Nggak kan?? Makannya jangan pernah mau nglanggar peraturan lalu lintas yang membuat kalian di denda. Apalagi yang mau damai gitu aja ditempat, rugi..rugi..RUGI!!! Masih mending pakai jalur tilang, dananya masuk kas negara. Kecewanya sama petugas polisi yang nilang gue yaitu kenapa nggak bilang langsung bisa diliat online macam itu?? apa kurang koordinasi antara polisi sama petugas di pengadilan. kalau dikasih tau dari awal kan gue langsunnbg aja ke kejaksaan yang di kembangan. dan ternyata banyak yang ngalamin serupa bahkan ada yang dipental-pentalin disuruh kesini ternyata ada disini sampai pindah tiga tempat. itu kan namanya menyusahkan para warna negara yang berniat baik untuk membayar denda dengan jalan yang bener, makannya banyak yang milih ke jalan "uang damai ditempat" biar nggak ribet ngurusnya. Padahal seharusnya dipermudah dong, apa sengaja dipersulit biar masuk ke kantong pribadi?? So kali aja nih ada pak polisi yang baca mohon diberikan konfirmasi ke masyarkat tentang Sidang Tilang Cara Baru ini. Karena menurut gue pribadi orang-orang yang mau ditilang itu punya niat baik untuk mengakui kesalahannya dan bertanggung jawab atas perbuatannya, dan jangan dipersulit pak.


"Pelaksanaan sidang tilang cara baru sesuai dengan Peraturan Mahkamah Agung Nomor 12 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelesaian Perkara Pelanggaran Lalu Lintas. Cara baru ini membuat sidang pemutusan perkara tilang tidak lagi dihadiri oleh pelanggar.

Hakim memutus total perkara tilang, lalu memutuskan berapa dendanya, kemudian mengunggah data tersebut ke laman www.pn-jakartabarat.go.id atau www.kejari-jakbar.go.id.

Di laman tersebut, ada tab pengumuman tilang yang di dalamnya terdapat tabel data lengkap pelanggar. Untuk pelaksanaan perdana sistem baru ini, ada sekitar 7.000-an data pelanggar yang dimuat di dua laman tersebut."


dikutip dari http://megapolitan.kompas.com/read/2017/01/06/13230731/cara.baru.sidang.tilang.akan.dilengkapi.sistem.transfer.dan.jasa.antar 


#ODOP
Cara tilang Online
Cara Baru sidang Tilang
 









Comments

  1. lain kali hati hati mas, di jalan. baik ketika ada pak pol atau nggak ada pak pol , hehehe

    ReplyDelete
  2. Dulu aku pernah ditilang gara2 plat nomerku katanya nggak asli. Aku nggak mudeng waktu itu yang asli gak asli kayak gimana. Orang aku pake motor itu dari jaman sekolah sampai kerja nggak pernah ketilang juga. Aku juga nggak melanggar lalu lintas surat2 juga lengkap. Mungkin karena lagi beruntung banget kali ya.. Akhirnya pas hujan2 juga tuh ke pengadilan. Sama kayak Mas Ian, nyari nomor tilang yang panjangnya naudzubillah. Berdesakan sama banyak orang pulan. Tapi alhamdulillah ditilang cuma sekali. 😄

    ReplyDelete
  3. Mas ian cara nyeritainnya lucuuu..
    #ehgalfok..
    Maafkeun...^ _ ^

    ReplyDelete
  4. Itu antrian macam lagi antri cari kerja, banyak juga yang ngelanggar ya

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Iaaan.. email-mu masih yang yahoo kan ya? #MaafYaOOT :3

    ReplyDelete

Post a Comment