Belajar Dewasa dari Bocil



Sudah dua malam si bocil tidur sama kakeknya. Karena orangtuanya sibuk dirumah sakit untuk persalinan adiknya yang Alhamdulillah lahir kemarin malam jam setengah sebelas.

Seharian ini gue tugas momong sibocil, karena kakeknya kerja dan tinggal gue dirumah sendirian. Jadilah biasanya gue suka usil alias bikin bocil merajuk, kini menjadi malaikat yang harus buat bocil anteng dan lupa kalau mama-papanya lagi nggak ada.

Ini baru aja dari kamarnya bocil, nglongok ternyata dia masih melek sedangkan kakeknya udah ngorok.
Gue samperinlah dia, gue tanyain kenapa belom tidur?? Dia bilang sih pengen gendong adeknya. Gue tahu si bocil itu kangen sama mama-papanya. Maklum aja bocil kan gak pernah yang namanya ditinggal sama mamanya. Lengket kayak perangko, walaupun mereka sering berantem.

Lucunya tadi sore kan si bocil katanya kangen sama mama, di mintalah gue nelpon mamanya. Langsung kan gue VC(Video Call) mamanya si bocil, ngobrollah mereka meluapkan rindu. Sedih juga liat obrolan mama sama Anak ini. Sampe pas mau nutup telpon si bocil agak cemberut gitu udah siap mau nangis tapi ditahan dengan mimik memelas dan nahan airmata. Terus bilang ke mamanya kalau sya-sya kangen sama mamah, mamahnya udah jeleweran air mata aja karena sedih ngliat si bocil begitu.

Gak mau ngliat mamahnya nangis dan sedih dia sengaja nyelusupin mukanya ke atas ubin biar mamanya gak sedih ngliat mimiknya yang angerana itu. Pinter banget bocil nyembunyiin kesedihannya dan gak mau buat mamanya sedih. jadi inget lagu rosaa yang tegar. Diumur yang masih belia banget ini, si bocil udah nunjukkin sifat dewasa sebagai seorang kakak, keren memang bocil ini kayak om-nya. Sabar ya cil, besok mamah udah pulang kok.

Comments

Post a Comment