Jalan-Jalan One Trip 3 Pulau


Hari minggu kemarin, tepatnya tanggal 9 Juli 2017 gue dan segenk ikutan trip tour yang ke tiga pulau yaitu pulau CIPIR-ONRUST-KELOR yang harganya menurut gue sih murah yah yaitu Rp 75.000. kebetulan gue dapet infonya dari Instagram, jadi transaksi gue sama panitia cuma via whatsapp, mulai dari tanya jawab ini itu dan gue seneng di responnya cepat, ramah dan nggak bertele-tele.

berbekal saling percaya, karena gue sebelumnya belum pernah ikutan tour kayak gini. apalagi bentuk panitia aslinya gue nggak tau kayak gimana, deg-degan juga sih waktu hari H. takutnya di bohongin alias kena tipu gitukan. Apalagi Gue yang paling heboh gembor-gemborin ke anak-anak buat ikutan acara ini, takutnya pas gitu ternyata kena tipu mereka udah bayar dan gue pula udah bayar via transfer, yang ada gue di rajam barjamaah sama anak-anak. Nah kita tuh kumpul sekitar jam setengah sembilan di titik kumpul yang sudah di tentuin sama panitianya, yaitu di Darmaga Muara Karang. tenang aja bagi yang bawa motor disitu disediain tempat parkir, biaya parkirnya juga murah kok kalau di hitung-hitung buat seharian sekitar Rp 7000.

Nah pas sampai disana gue was-was takut nama gue nggak terdaftar, soalnya gue daftar di hari terakhir. Alhamdulillah nama gue dkk terdaftar jadi kita bisa langsung turun buat naik kapal(berhubung udah lunas makannya suruh naik duluan) lumayan lama diatas kapal, karena nunggu kapalnya penuh. 

Karena kita tournya ketiga pulau makannya kita kepulau terjauh dulu, yaitu pulau KELOR, sesuai jadwal kita sampai di pulau kelor jam 10. asik banget sih selama pejalanannnya walau jalan kapal motornya macam odong-odong. Udaranya adem bener dah, belum lagi ngliatin air everywere itu buat rileks aja, bikin gue nglupain sejenak skripsi hahaha. begitu sampai di Kelor kita foto bareng dulu bersama rombongan trip. habis itu baru kita eksplore pulau kelor yang emang nggak selebar daun kelor.  Sekali keliling bisa buat muterin pulau ini, yang unik disini adalah bekas puingbangunan Benteng Martello. terus dipantainya yang bening banget ini gue beruntung banget bisa ngliat ikan hiu kecil lagi main-main di tepi pantai gitu. 

Setelah asyik santai berehat sejenak, photo-photo kita ke next pulau yaitu Pulau ONRUST. Pulau Onrust ini kita jadiin tempat buat makan, soalnya emang perut udah laper banget. sampai disana sekitar jam 12 lebih. Selesai makan dengan bawa bekel yang udah gue beli di warteg, kita makan ala-ala anak pesantren, digelar begitu makan rame-rame. Ditambah lagi es kelapa mudanya yang seger, harganyapun ikutan seger sekitar Rp 20.000 rupiah satu buahnya. 

Abis makan kebiasaan orang Indonesia yaitu ngantuk, pengen tidur rasanya. Yaudah kita santai-santai dulu nunggu makannan turun. Sambil jalan-jalan cantik dipinggir pantai yang udah dibetonin disekeliling pulau. Sejarah Pulau Onrust ini dulunya buat tempat persinggahan  calon para Haji, ibaratnya tempt karantina gitu. Sedikit sih bangunan yang masih berdiri disana, padfahal kalau liat di maketnya yang ada di museum pulau onrust itu lumayan banyak bangunannnya dulu. mungkin sudah termakan usia dan nggak ada kelanjutan pembangunannya. capek jalan-jalan kita beneran tidur berjamaah nyari tempat yang adem. ditememinin angin pantai, deburan ombak dan nyanyian burung-burung benear-bener nikmat mana yang kamu dustakan hahahaha.

Next kita ke pulau terakhir yaitu CIPIR, yang tinggal nyebrang sebentar aja dari pulau Onrust. kalau menurut pengamatan gue sih ini terusannya pulau Onrust kala itu, mungkin karena mereka udah bosen atau ada KDRT mereka jadi pisah :v :v



Pulau Cipir ini juga nggak terlalu besar, mungkin setengah atau malah seperempatnya pulau Onrust. kita disini baru main air. berenang(walaupun gak bisa berenang) pokoknya ngabisin tenaga deh. Ombaknya enak banget, walaupun airnya asin banget kayak jomblo lagi masak sayur kebanyakan garem. Di akhir trip sambil nunggu sunset yang sebentar banget kita dikasih lampion buat diterbangin, ini yang keren menurut gue. Suka banget sama acara nerbangin Lampion, karena sebelumnya gue nggak pernah hahaha. Jadi gue excited banget, dan ternyata nerbangin lampion ini nggak segampang yang gue kira. Mesti sabar banget, nunggu gasnya ngumpul. Banyak dari anggota trip yang lainnya nggak sabaran, akibatnya lamionmereka malah nyampah dipinggir laut, atau malah ada yang kebakar sebelum terbang.

Lampion
Yang kurang dari acara trip ini yaitu sangat disayangkan orang indonesia selalu suka ninggalin sampah, bahkan selama perjalan dari dermaga ke pulau kita bisa ngliat bungkus-bungkus plastik makanan. Para pengunjung juga kebanyakan pada buang begitu aja kelaut atau ditinggalin begitu aja nggak mau berusaha nyari tempat sampah. Mungkin masukan aja bagi pengelola pulau untuk lebih banyak taro spot tempat sampah. mungkin salah satunya alasan mereka buang sembarangan karena kurangnya tempat sampah. Terus saran untuk panitia Trip, yaitu pas kita transit mau ke pulau selanjutnya itu agak lama ngantrinya karena memang banyak pesertanya. Dan kita nggak dikasih pengenal sama sekali kalau kita ada dikapal berapa? mungkin next untuk kedepannya bisa setiap peserta dikasih semacam nametag buat nandain si peserta ini anggota darii kapal nomer berapa, biar panitia juga enak nggak teriak-teriak nanyain anggota kapal satu mana ya kok belum naik-naik? dan itu sebagai pegangan peserta juga "tadi gue naik kapal nomer berapa ya" gitu. soalnya kan kodrat manusia itu suka lupa. Dan jangan lupa buat peserta bawa manan yang banyak karena trip Rp 75.000 ini gak termasuk makan. 



Comments

  1. ya dari sabang sampai merauke, lawan kita sama. sampah yang dibuang tidak ditempatnya mas. kesadaran akan menjaga lingkungan minim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyya mas, padahal kalau bersih kita sendiri yang terima manfaatnya.

      Delete
  2. Terkadang dengan adanya sampah berserakan gitu, jadi merusak suasana pemandangan ya, Mas :)

    Oh, ya, minal aidzin walfaidzin ya, mohon maaf lahir dan batin...

    ReplyDelete

Post a Comment