Perpustakaan Untuk Siapa??



Perpustakaan Untuk Siapa? Untuk yang suka baca, itu jawaban standar ya. Untuk para pejuang skripsweet, iyya betul sih. But, itu bukan jawaban yang ingin gue dapat. Karena pada kenyataannya nggak seperti itu yang gue lihat dan rasakan.

Gue suka baca, banget! Coba tanya empok gue, kemaren lebaran gue beli baju apa buku? Saban gajian pasti ada budget buat beli buku.

Gue pejuang skripsweet, iyya dong. Tapi Alhamdulillah sekarang telah usai. Dan emang mahasiswa Tingkat akhir itu butuh banget referensi banyak untuk di skripsi, jalan termurah dan termudah ya ke perpustakaan.

Tapi pernah nggak sih kita perhatiin, bahwa jam buka perpustakaan itu jam kantor dan hati biasa. Cuma beberapa aja yang buka saat weekend. Gue sempet kelimpungan juga waktu nyari referensi buat skripsi, karena kan gue kerja hari biasa cuma libur hari minggu. Jadinya gue cuma bisa ke perpustakaan itu ya hari minggu. Saat itu gue cuma dapet dua perpus aja yang buka di hari minggu, yaitu perpusda yang di sebelah TIM(Taman Ismail Marzuki) dan perpuda Nyi Ageng Serang. Tapi untuk yang mau nyari referensi gue nggak rekomendasikan ke perpus yg di sebelah TIM, bukunya masih sedikit soalnya. Nyi Ageng Serang lumayanlah tapi bukunya kurang update.

Oke back to the jam buka perpus itu sendiri, yang rata-rata office hour.  I Wanna ask you, siapa kira-kira yang mau ke perpus saat jam kerja.? Bahkan beberapa kalau udah jam makan siang, perpusnya tutup karena karyawannya pengen istirahat juga. Jawabannya pasti nggak ada! Kecuali pure mahasiswa yang nggak kerja dan emang doyan baca atau karena kepepet buat ngerjain skripsi.

Lalu apa kabarnya untuk kita yang kerja? Atau sekolah? Paling banter kan sabtu-minggu bisa mampirnya. Ya pantes aja perpus sepi dan minat baca di Indonesia terendah ya karena nggak di dukung dengan fasilitas yang ada. Kita yang kerja dan sekolah pada jam itu-kan jadi nggak bisa menikmati, padahal kan asyik ya kayaknya abis suntuk gitu di kantor atau sekolah maen ke perpus buat sekedar baca-baca disana atau minjem buku seenggaknya.

Lah ini mah nggak, yaudah kita cuma bisa gigit jari doangan. Ya kali kita harus madol(bolos) kerja/sekolah demi ke perpus, yakan nggak masuk akal ya. Coba perpus itu bukanya seegaknya sampai jam 9 malam lah ya, kan bisa tuh kita melipir ke tempat yang berpaedah dari pada nongkrong-nongkrong di warkop.

Belum lagi nih, peraturan yang boleh membuat kartu anggota perpus itu harus KTP daerah situ. Ya ampun, kasiankan kalau anak perantauan macam gue ini. Udah kelar hidup gue, waktunya gak ada, buat minjem bukupun jadinya nggak bisa..😢😭😭

Jadi balik ke pertanyaan PERPUSTAKAAN UNTUK SIAPA..??? Jawabannya adalah, UNTUK KARYAWANNYA!!!!!

Comments

  1. Eh? Iyak juga yak._.

    Komplen gih ka, hihi.

    Aku mendukungmu, yey \m/

    ReplyDelete
  2. yahhh keduluan..

    btw kan tetep aja ada karyawan toko/hotel yang libur pas weekday

    jadi merekalah yang bebas pake perpustakaan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyya sih...
      tapi aku jadi gak bisa ke perpus dong wkwkwk

      Delete
  3. Tapi kalo di Bandung perpustakaan jawa barat sabtu buka
    tapi ya gitu penuhnya jangan ditanya lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyya sabtu emang buka disini juga, minggunya tapi nggak. :(

      Delete
  4. hemm, untuk yang perlu buku dan literatur mas.
    sama peraturan nya disini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyya mereka perlu menyediakan waktu khusus untuk kesana..

      Delete

Post a Comment