Jodoh Untuk Lala - Part Satu


“Woy pagi-pagi udah bengong aja lu, kesambet setan aja entar” sambar Aldo begitu melihat Lala sudah duduk manis di cafe seberang kantornya. Aldo dan Rika langsung mengambil posisi di bangku depan Lala, mereka saling pandang melihat tingkah aneh Lala akhir-akhir ini. Sudah hampir seminggu  ini, Lala sering nongkrong di cafe ini. Padahal ia paling anti dengan cafe seberang yang katanya harga kopinya nggak masuk akal. Lala masih tak menggubris kedua sahabatnya itu, ia masih asik memandang sesuatu yang tak mau dilewatkannya setiap pagi. Aldo dan Rika pun mengikuti arah pandangan Lala dan menemukan laki-laki yang tengah asik berbincang dengan rekannya.

“Wadawww, lu normal juga la” Rika giliran berkomentar.

“Anjir... jadi selama ini gue dikira lesbi!?” Lala menjitak Rika penuh dendam. Rika bersungut-sungut mengelus kepalanya yang terasa sakit. Aldo tertawa puas melihat polah tingkah dua sahabatnya itu.

“Lu gak usah ketawa...” Lala gemas, gantian menjitak Aldo dua kali lipat lebih keras dari jitakan ke Rika tadi. 

Lala langsung kabur sebelum kedua sahabatanya itu membalas dengan ganas, ia sudah cukup puas untuk hari ini bertemu pujaan hatinya. Ia tidak tahu betul apa yang tengah ia rasakan, yang jelas ia lebih tenang dan sempurna jika setiap paginya melihat laki-laki setiap hari selalu dduduk disana.

***
Lala tengah asik duduk di bangku teras depan rumahnya sambil bermain handphone membalas pesan-pesan di grup whatsapp-nya. Ia tak memperhatikan emak sudah ada di sebelahnya, yang sejak tadi melihat anak gadisnya cekikikan sendiri.

“Ehhh emak, udah lama disitu?.” Lala kaget begitu menengok ke sebelahnya.

“Udahlah, lu kagak liat nih emak sampe keriputan.” Emak pura-pura ngembek.

“Elah mak, bisa aja” lala terkekeh.

“Neng, emak pengen ngomong serius nih sama lu.” Ujar emak serius, lala pun berhenti cengengesan. Ia tahu betul kalau emak sudah mengatakan seperti itu, berarti ada sesuatu yang sangat penting untuk dibicarakan. Dan biasanya sesuatu yang tidak mengenakan hati, terakhir kali emak bicara seperti itu karena emak ingin minta cerai sama babeh. Beruntung bisa dibicarakan baik-baik sehingga mereka bisa kembali akur.

Lala menelan ludahnya untuk untuk menghilangkan sakit di kerongkongannya yang terasa sangat perih dan kering secara tiba-tiba. Ia menatap mata emak, berharap ada yang bisa membaca pikiran emak agar ia tak mati penasaran.

“Serius nih ya neng, emak pengen lu cepet-cepet dah tuh nikah” betulkan apa yang dipikirkan Lala. Perutnya tiba-tiba melilit. Perih.

“lu kagak malu apah jadi omongan tetangga?? Temen-temen lu kan udah pada nikah. Tahun kemaren lu juga udah di langkahin sama ade lu.” Glek..glek Lala menelan ludahnya dua kali. Seperti terkena pukulan telak di dadanya, ia tak bisa mengeles jawaban untuk emak. Alasan kuliah sudah musnah dua tahun yang lalu, alasan kontrak kerja juga baru habis tiga bulan yang lalu.

“aa..a..anu mak, Lala lagi nunggu pacar yang lagi kuliah di luar negeri” bohong Lala.

“halahh pacar yang mana? Temen cowok lu aja Aldo doangan, udah jangan banyak alesan lu. Emak udah diskusiin sama babeh, lu bakal di jodohin sama anaknya temen bbeh lu.”

“Idih kok emak sama babeh gitu sih?? Nggak ngomong-ngomong sama Lala?” Lala terkejut dengan perkataan emak barusan.

“Lah ini kan emak lagi ngomong” jawab Emak polos.

“iyya juga sih mak, tapi nggak bisa gitu dong. Lala pengennya nikah sama laki-laki yang lala cinta.” Seloroh Lala kesal, tak menerima keputusan sepihak emak dan babeh. Memangnya ini masih jaman untuk jodoh-jodohan, pikir Lala.

“Emangnya ada laki demenan lu itu??”

“Ada-lah mak, emang Lala segitunye ape ampe dikira kagak laku??”

“Yaudah minggu depan tuh laki bawa kesini. Kalau emang bener dia suka sama lu buktiin, biar ketemu emak sama babeh.” Ujar emak lagi.

“Kalo Lala bawa dia ke rumah, perjodohan Lala batal ya! Deal??”

“Deal!” Emak membalas menjabat tangan Lala, lalu pergi meninggalkan Lala yang ketar-ketir di dalam hatinya.


***

Rika dan Aldo bergegas menemui Lala yang sudah menunggu di cafe seberang. Ada yang gawat, gua butuh kalian berdua. Gue tunggu di cafe seberang besok. Begitu bunyi pesan singkat yang Lala kirim semalam. Berdua yang di maksud sudah tentu Rika dan Aldo, dua sahabat kental Lala sejak kecil. Pasti ada sesuatu yang gawat, begitu yang ditangkap Rika dan Aldo begitu menerima pesan Lala. Merekapun sengaja datang lebih awal untuk bertemu Lala.

“Ada apa sih la?” Tanya Rika dan Aldo bersamaan sambil mengatur nafasnya yang tersengal karena berjalan cepat dari parkiran. Lala yang ditanya malah tengah asik melihat sang pujaan hati seperti pagi biasanya.

“Eeh buset kita dikacangin,  padahal semaleman gue kagak bisa tidur gara-gara WA-lu semalem” Rika ngomel.

“Sabar sodara-sodarahhh, can i enjoy this beautiful moment for a second.” Bisiknya membiarkan kedua sahabatnya itu untuk mengambil nafas terlebih dahulu.

“Yaelah, lu tadi sarapan pake sereal koko kran? apa ngomongnya pake sok-sok inggris segala.” Aldo sengit, mendengar logat betawi kental Lala dalam pelafalan huruf e, yang seperti pelafalan kue ape.

“Okehh......jadi begini saudara setanah airku.” Lala membuka rapat internal mereka bertiga sambil memandang laki-laki pujaannya itu menghilang begitu keluar dari pintu cafe.

“Gue bakal di jodohin!” Lala tanpa basa-basi.

“Oh.” Jawab Rika dan Aldo bersamaan tak bersemangat.

“Kok oh doang?? Ini gawat loh” Lala memasang wajah serius sekarang.

“Gue kok lebih siap kalu denger kalau lu hamil dan gak tau siapa babehnya ya.” Celetuk Aldo.

“Bangke, gue serius nih. Emak sama babeh bakalan ngjodohin gue. Males banget kan?? Terus begonya gue bilang ke emak, kalau gue udah punya cowok. Dan emak suruh dia dateng minggu depan ketemu mereka” Lala lemes seketika dan menjatuhkan wajahnya ke meja cafe, nelangsa. Entah apa yang harus diperbuat.

“Ahaa.....” Aldo mengagetkan Lala dan Rika, yang tengah berpikir.

“Gimana ada Ide lo?” Lala berbinar-binar.

“Kagak hahaha” Aldo tertawa girang berhasil membuat Lala kesal.

“Ahaa....” kini giliran Rika yang ber-aha ria. Lala menatap curiga Rika, takut di bohongi lagi.

“Ini gue seriusan dapet ide loh La!!” Rika meyakinkan, kedua alisnya naik turun. Rika dan Aldo langsung memandang Rika dengan penuh harap, menunggu Rika angkat suara kembali.

“Emak lu Cuma nyuruh bawa cowok itu doang kan?? Nggak minta si cowok nglamar lu??” tanya Rika, Lala mengangguk ragu.

“Nah kalau gitu doang sih gampang, kita tinggal cari cowok yang meyakinkan buat pura-pura jadi cowok lu!” Ujar Rika bangga, dengan idenya tersebut.


Part 1   |   Part 2   |   Part 3   |   Part 4   |   Part 5   |   Part 6   |   Part 7  |

Comments

  1. Lala itu masih sodaraan ma Siti Nurbaya, ya?

    ReplyDelete
  2. Lala yang main bidadari yang diperankan Marshanda?

    ReplyDelete
  3. Bagenin dah, kita mah nungguin episode berikutnya. 😑

    ReplyDelete
  4. Masih penasaran episode selanjutnya

    ReplyDelete
  5. Seperti apa ya jodoh Lala? Jadi penasaran..:)

    ReplyDelete
  6. Eh ini klo mau langganan cerbungnya gimana cara ya? Masih penasaran ama nasib si Lala

    ReplyDelete
  7. Lala ini semoga bukan teletubbies.haha Keren euy Mas ceritanya

    ReplyDelete
  8. Et dah yaa, kita mah ladenin aje ampe kelar ya wkwk
    Apa rasanya koko kran ya? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain dong ren koko kran, nanti di jogja di beliin deh hahaha

      Delete

Post a Comment