Aku yang akan selalu dipanggil Dek'



Kunjungan ke lantai dua Yogya, sedikit mengejutkan. Karena gue bisa ketemu saudara-saudara jauh gue, yang jarang gue temuin. Dan emang karena gue nggak purnah pulang ke Yogya setelah gue berumur sepuluh tahun, karena selain terkendala jarak yang lumayan jauh, waktu setelah enam tahun gue sekolah asrama yang pulangnya setahun dua kali dan gue selama lulus gue harus kerja sambil yang kuliah tentunya susah untuk membagi waktu untuk jalan jauh. Karena kanmemang nggak bisa cuti lama-lama kan. Dan yang paling fatal adalah terkendala ongkos hahaha(kayaknya yang ini gue nggak perlu bahas panjang lebar ya).

Selama dilantai dua gue cengo aja kerjaannya, mencoba listen carefully setiap yang diucapkan oleh Pakede, Bulek, Bude, Mas atau simbah disana. And i try to understand tapi yang gue tau Cuma kata-kata ono, ora, uwis tok loh ya. Selebihnya gue cuma menerka-nerka dan jawab sekenanya. Dengan jawaban singkat ‘iyya Bulek, iyya bude, iyya mas, iyya mbah, iyya pakde.’

Bahkan gue aja nggak tau penggunaan Pakde, Paklik, Bude dan Bulik itu apa bedanya. Dan baru gue ngerti setelah nanya ke teman gue yang orang jawa. Bahwa itu adalah singkatan dari Bapak Gede, Bapak Cilik(kecil), Ibu Gede dan Ibu Cilik. Jadi kalau misal kita manggil kakak-kakak dari ibu/bapak gue itu wajib hukumnya Bude dan Pakde. Sedangkan kalau adik-adik dari ibu/bapak gue dengan sebutan Bulik dan Paklik. Dan saat ini gue-pun masih sering kebalik, kadang bude gue panggil bulek, bulik gue panggil bude, pakde gue panggil bude ehh!

Nah selama dua hari dua malem gue disana, gue itu banyak direbutin wkwkwk. Coba aja gue bisa kagebunshin macam naruto atau bisa membelah diri macam kuman pastinya gue bakal nginep di semua rumah pakde, bulek dan bude gue disana. Setelah nginep sehari di rumah Pakde semalam, gue diajak main ke rumah Bulek dan Simbah(bukan pasangannya Simas ya). Selama beberapa jam gue disana, ketemu simbah, bulik Evi dan bulik Kastilah yang juga salah satu adik ibu gue. Dari kabar yang gue denger sih Bulek Kastilah ini yang paling judes, cerewet tapi sayang banget sama keponakan-keponakan dan saudara-saudaranya. Nah diajaklah gue kerumahnya yang asri dan keren banget menurut gue. Ituloh yang pernah gue video-in di snap WA gue.

Nah Bulek gue ini emang aktif banget ngajak ngomong gue dengan bahasa campuran antara jawa dan bahasa indonesia. Jadi ya gue ngertilah pas bagian dia ngomong bahasa indonesianya wkwkwk. Nah baru gue ngrasain kekejaman bulek gue ini pas dia memaksa gue untuk bunuh diri dengan cara yang kejam. Yang pertama gue itu kan masih trauma buat bawa motor matic, karena sebelumnya gue pernah pakai motor matic temen gue buat berangkat kerja. Dan tanpa di duga gue itu kagetkan bukannya ngrem malah gue nggas jadilah gue nabrak mobil orang diparkiran tempat kerja gue dulu. Semoga aja nggak direkam CCTV karena itu pasti akan memalukan banget kalau diliat secara live dan terpampang nyata. Dan semoga yang punya mobil ikhlas dan mendapatkan rezeki yang banyak untuk memerbaiki mobilnya yang penyok dikit. 

Padahal gue kan trauma, dan nggak mau bawa motor matic, kalau motor gigi gue masih oke-oke aja loh. Dengan nggak mau taunya dia, nyuruh gue bonceng dia dan anaknya buat pergi ke wonosari cari makan. Dalam hati gue baca istigfar, bismillah dan doa keluar rumah agar dikuatkan pada cobaaan ini. Dan well, hasilnya gue bisa sampai dengan selamat ke tempat tujuan. Walaupun dengan perasaan was-was dan gue berjalan pelan-pelan banget. Ada mobil di depan gue-pun, yang biasanya gue salip, tadi gue ngikutin dia dari belakang aja.

Satu pelajaran yang gue dapet dari sini yaitu, trauma dan fobia itu ternyata hanya ketakutan yang berlebihan. Dan sampai kapanpun kalau kita nggak coba melakukan atau menghadapi itu kita nggak akan bisa mengatasinya. Cara terbaik untuk menghadapi fobia atau trauma adalah. Kkeberanian, kepasrahan and face it!. Dan makasih Bulik, sudah membuat trauma ku hilang hehehe.

Nggak sampai disitu gue disiksa, siksaan selanjutnya yaitu saat sampai di tempat makan, bulek memaksa gue buat makan banyak. Dengan cara menyendokkan nasi penuh ke piring gue. Dan itu hampir aja bikin perut gue meledak loh. Mengingat kembali, gue harus bawa motor lagi setelahnya.

Yang membuat gue seneng di jawa yaitu, gue selamanya akan dipanggil ‘Dek’ sama mas-mas gue yang sebenernya umurnya lebih muda dari gue. Dan itu membuat gue nggak perlu lagi ritual khusus, mandi sinar bulan purnama setiap malamnya agar terlihat awet muda kembali.  Cause i’ll forever young here hahaha. Kapan lagi kan dipanggil dek?

Comments

  1. Gw juga...bakal selalu dipanggil dek sama pakde, bude, mas-mas, mbak-mbak, bahkan tetangga yang bukan siapa-siapa kalau pulang ke Ngunut. Satu bab ini, kita samaan deh bang.

    ReplyDelete
  2. gue juga seneng kalo dipanggil "dek".. hahahha ikut2an pake "Gue" biar kekinian :D

    ReplyDelete
  3. Guwe malah dipanggil Mbah. Padahal yg status cucu juga sodara jauh. Wkwkwk.

    ReplyDelete

Post a Comment