Gue Masih di Jogja


Udah hampir seminggu gue ada di Yogya. Berhubung acara Kopdar Akbar ODOP 2018 sudah selesai dan interview gue juga udah kelar. Akhirnya gue memutuskan untuk naik ke laintai 2. Oke gue akan menjelaskan sedikit apa itu lantai satu dan lantai dua. Karena memang banyak yang belum tahu maksud dari kata tersebut saat gue pergunakan di chat grup dan kemungkinan di blog gue ini.

Jadi arti dari Lantai satu dan lantai dua itu, menjelaskan bahwa lantai satu adalah Jogja dan sekitarnya, sedangkan (Jogja)lantai dua adalah Gunung Kidul. Karena memang letaknya yang di dataran tinggi dan harus mengarungi jalan yang menanjak dan berkelok-kelok penuh lika-liku macam lagu dangdut. Jadi orang sekitaran banyak yang bilang Jogja lantai dua.

Nah, agenda gue ke yogya sebenarnya nggak Cuma untuk ikut kopdar ODOP aja. Ada agenda yang harus gue ikutin, yaitu interview kerjaan baru. Gue emang sengaja keluar dari tempat kerja gue buat nyari kerjaan baru di kota gudeg ini,  dan beberapa gue apply lewat email dan Jobs Street. Beruntung gue dapat panggilan, walaupun sebenernya panggilannya udah buat bulan lalu. Cuma gue konfirmasi ke HRD-nya untuk memberikan gue kesempatan lagi, untuk mengikuti tes di tanggal saat gue udah ada di Jogja. Asiknya HRD-nya mengiyakan, jadilah hari senin kemarin gue tetap di Jogja Lantai satu dan menginap di guest house yang murah banget sih menurut gue. Cuma Rp 65.000 semalam.

Gue yang nggak tau jalan Jogja sangat diuntungkan dengan adanya Ojek Online macam Grab dan Gojek. Belum lagi driver-drivernya ramah dan baik banget. Mereka nyamperin gue di tempat, padahal gue salah ngasih lokasi titik penjemputannya. Dan mengantar gue sampai tujuan dengan selamat, bahkan sempat ngobrol panjang lenar selama perjalanan dan doa’in gue biar bisa lolos interviewnya(Seneng deh jadinya, banyak yang doa’in).

Jadilah selesai interview dan tes yang memakan waktu dari jam sembilan pagi hingga jam dua siang itu. Selepas itu selesai, gue langsung ke penginapan dan checkout dari penginapan. Dengan berbekal sotoy dan keberanian, gue nyoba naik TransJogja. Kebetulan penginapan gue deket banget sama salah satu halte TransJogja jadi gue nggak perlu repot-repot buat jalan jauh nyari haltenya. Apalagi dengan kondisi gue membawa dua tas penuh barang. Halte TransJogja disini nggak terlalu besar seperti di Jakarta emang, tapi udah lebih dari cukup sih buat menampung penumpang. Seenggaknya ada colokan dan bisa berteduh dari cuaca buruk, macam hujan yang bisa datang kapan aja. Setelah menunggu agak lama, busnya datang. Tadinya gue sempat takut, kalau ini halte udah nggak dipakai lagi.

Karena busnya merapat nggak terlalu deket dengan halte(seperti yang di Jakarta) dan emang nggak ada tangga kecil untuk menaikan penumpang dari halte, jadilah gue naik harus dibantu petugasnya yang dengan sigap mengulurkan tangannya kesetiap penumpang yang membutuhkan. Unlucky, gue harus berdiri disana karena emang penuh dan petugasnya menanyakan pembayarannya mau pakai kartu atau tunai? Dan gue teringat kartu Flash BCA gue, yang biasa buat naik KRL dan TransJakarta. Dan gue inget-inget saldonya kayaknya masih cukup.


‘Pakai Flash BCA bisa pak?’ tanya gue, karena gue nggak tau yang dia maksud kartu apaan. Bapaknya ngangguk dan mengambil kartu yang segera ditempelin ke mesin yang berada dekat pintu. Gue liatkan struknya, ternyata nggak sampai 3000 tarifnya kalau pakai flash BCA. Cuma 2800 sedangkan untuk cash sama seperti transJakarta yaitu Rp 3500 aja. Jadi untuk kalian yang mau naik TransJogja nggak usah takut nggak punya kartu atau apalah. TransJogja masih melayani bagi kalian yang belum punya kartu pembayan elektronik seperti E-money atau Flash.

Dengan nekad pake ‘D’ gue akhirnya bisa sampai di Terminal Bus Giwangan. Jam udah menunjukkan jam 4 Sore, baterai gue tinggal 30% lagi. Jadi setelah gue kabarin ke Bude kalau gue akan segera naik ke lantai dua, langsung gue mode pesawat itu HP(Tapi tetep aja berkurang satu persen setiap 20 menit). Sekiranya kalau udah sampe terminl wonosari gue masih bisa hubungin Bude biar bisa di jemput. Agak takut juga sih gue, jam segitu baru sampe terminal, karena Bude dan Kak Saki sempet wanti-wanti kalau bus yang naik ke wonosari itu Cuma sampai jam 5 tok. 

Setelah menunggu dengan gelisah di depan bus yang ngarah ke Wonosari selama satu jam setengah, akhirnya bus mau jalan juga. Jalanan keatas udah semakin gelap, andai kata nggak ada rumah penduduk. Dan memang ada beberapa bagian jalan yang nggak ada rumah penduduknya, jadi jalanan sekitar itu dholamun banget alias gelap. Apalagi lampu di dalam busnya nggak di nyalain. Waduh, gue jadi keingat trailer film Night Bus. Gue ngbayangin bakal kejadian sama bus yang gue tumpangi. Mana gue kagak bisa ngomong pakai bahasa setempat pula. Nanti gimana coba, kalau ditanya-tanya?

‘Arep opo koe neng kene?’ tanya preman setempatkan.

Aku ra popo mas, sumpah!! Opo koe krungu mas? Jerit e atiku’ jawab gue asal aja. Terus si premannya malah nyawer gue #eh. Kan nggak lucu banget hahaha. Pengalaman pertama banget ini juga kan naik ke Wonosari, terus mana malam-malam pula tanpa tempat mengadu. Baterai gue juga lowbat kayak cintamu mas(Disaat seperti inilah, kayaknya powerbank di butuhin banget), gue pun pasrah jika seandainya nanti tidur di terminal atau diterlantarkan di tengah hutan jati wkwkwk. Gue makin cemas aja, saat penumpang mulai turun satu-satu dan yang tersisa hanya tinggal gue sendiri. gue beraniin-lah kan maju ke depan disamping pak supir yang sedang bekerja.

‘Mas kalau terminal wonosari masih jauh?’ tanya gue, berusaha nggak menatap matanya. Guekan rada ngeri, mukanya agak serem, apalagi tangannya pake kuteks kan penuh setangan gambarnya naga sama beruang lagi main congklak.

‘Wah masse, arep neng terminal toh? Iki ora sampe terminal kok. Wis sepi juga kalau jam segini disana’ begitulah sekiranya jawab si pak supir dengan medok dan ramah, walaupun mukanya agak garang.

Lah Mas, terus. Ope koe krungu, jerit e atiku?’ jawab gue dalam hati.

‘Masse berenti disini aja, soalnya ini langsung mau pulang mas’ oke fix mas, kamu udah nggak peduli sama aku. Coret aku mas, coret aku dari kartu keluarga.

‘Aduh mas emang gak bisa anterin saya sampe terminal? Soalnya budee sama pakde saya tadi bilangnya jemput disana. Kalau Indomaret Nitikan masih jauh?’ jawab gue setengah memohon. Mungkin kalau lampunya bus di nyalain, si mas-nya akan melihat wajah gue yang memelas macam Nemo pas kehilangan bapaknya.

‘Aduh, mana hp aku juga lowbet mas’ gue nambahin.

‘iyya makannya berenti neng kene wae, itu ada colokan. Nanti bilang aja nunggu di indmaret Siyono. Soale aku juga nggak pernah denger Indomaret Nitikan. Aku pernah kerja di Indomaret juga soalnya mas.’ Au ah bang, siapa yang nanya lagian. Akhirnya gue ngalah, turun di Indomaret Siyono. Gue cas-lah Hp gue disana, sambil nunggu lumayan keisi buat hubungin bude, baru gue nyalain. Beruntung Budee cepet tanggap. Dan bude, ternyata sejak tadi nelpon. Pasti khawatir keponakannya ini akan hilang, soalnya udah nggak ada lagi-kan keponakan yang imut, manis, pendek dan tidak sombong ini.

Setelah dikabarin kalau gue berada di Indomaret Siyono, gue langsung deh di jemput sama Mas gue. Dan busa bernafas lega, seenggaknya untuk sementara ini. Nggak tau kalau besok.

#jogjaistimewa #odop #onedayonepost


Comments

  1. Besoknya juga masih bernapas, kan bang? Huhuhu... Kebayang deh night bus. Aku pernah dan sempet ketiduran pulak 😅

    ReplyDelete
  2. Aereeeem abis . Bahasanya ngga ngerti

    ReplyDelete
  3. Ngakak aku pak😂😂

    ReplyDelete
  4. Mas ... Mas.
    Opo kowe krungu, jerite atiku??? :D

    ReplyDelete
  5. masih ngeri naik elf ke pelosok garut bang. #nantijugapaham

    ReplyDelete
  6. Aku baca, sambil nyanyi, sambil goyang, terus habis itu ngakak, soalnya baru inget aku ngga bisa goyang.

    Mas Tian nulisnya pake hape ya? Bnyak typo nya, hehe

    ReplyDelete

Post a Comment