Cikal Bakal Demam Mermaid Di Indonesia



Beberapa bulan ke belakang ini rame banget sama hal berbau mermaid/putri duyung. Bahkan sempat gue tengok sekitar tiga tau empat bulan yang lalu, olshop(red. Online Shop) rame sama seller/pedagang yang jual baju renang mermaid. Lengkap dengan siripnya yang ala-ala gimana gitu, dan gue mikir itu gimana gerakin kakinya ya kalau renang?. Gue menarik kesimpulan, itu semua mungkin nggak terlepas dari sinetron di tv yang bertemakan mermaid. Awalnya sih gue nggak tau kenapa di TV jadi banyak film bertema tentang mermaid, apa karena mau ng-remake sinetron putri duyung yang dimainin ayu Azhari jaman old. Or whatever-lah gue nggak mau ikut campur hahaha. 

But, now i know!! Kenapa di Indonesia ini lagi demam mermaid, ini semua berawal dari film drama korea yang berjudul “The Legend Of The Blue Sea” iyya film ini emang tahun lalu lagi booming banget. Setiap temen-temen cewek gue pasti nyuruh nyaranin nonton film ini. Namun sayangnya waktu itu gue lagi tergila-gila sama drama barat Once Upon A Time. Dan baru minggu lalu gue sempet download dan hari sabtu-Minggu kemarin gue di rumah maraton nonton ini drama korea. Masih ada 7 episode yang belum gue tonton. Woahh, entah kenapa film korea itu bikin addicted banget ya wkwkwk. (Exactly I know the reason why, tapi buat postingan berikutnya. Tolong ingetin ya).

Suddenly, gue berasa dapat pencerahan begitu nonton film ini di episode pertama. Otak gue itu jadi macam di film-film itu mengait-ngaitkan semua pecahan puzzle dan mencocokkan semua pertanyaan(un-faedah) dalam kepala gue tentang Demam Mermaid di Indonesia dengan film ini. 

Seperti yang kita tahu-lah ya, Indonesia itu harus punya pemicu agar sesuatu tiba-tiba menjadi booming or happening. Dengan kata lain sih para insan kreatif Indonesia langsung bekerja cepat, melihat respon baik terhadap film ini. Mulai dari bikin kartu-kartuan yang biasa kita beli 5000K dapet satu lembar A3, atau biasa beli eceran kita bisa beli perbaris. (Elah, ketawan kids jaman old-nya deh), kaos sampai bikin sinetron atau FTV bertema mermaid. Bahkan film mermaid jaman Old juga ikut di tayang ulang, untuk menyemarakkan demam Mermaid.

Orang-orang indonesia itu semacam latahan, lagi musim mermaid semua pada bikin sesuatu yang berbau mermaid. Bikin film, bikin sinetron, iklan everything serba mermaid. Kemarin pada demam goblin, jadi pada mau ikutan bikin film goblin ala-ala(Walaupun akhirnya nggak jadi). Bahkan waktu gue masih kids dulu. Jamannya meteor garden, Indonesiapun heboh bikin film yang serupa. Memang sih itu target marketing, yang menggiurkan karena memang ada pasarnya. Tapi kenapa kita nggak bikin tren sendiri gitu, semacam om tolelot atau misal bikin film drama series, tapi mengangkat kisah sangkuriang atau apapun yang asli nusantara ini. Dulu-pun kita sempat booming aksi percintaan dalam film “Tersayang” aksesoriesnya di sepanjang pasar penuh sama topi berwarna pink dan biru bertuliskan tersayang dan dan ada setangkai bunga mawar merah. Anak jaman old pasti punya deh aksesoris tersayang. 

Ngikutin tren sih oke-oke aja, asalkan jangan selalu. Kan ada Prinsip ATM, Amati-Tiru-Modifikasi tapi untuk saat ini kebanyakan masih dalam taraf Amati dan Tiru aja. Modifikasinya belum. Di film-film korea kan sering nih buat cerita yang ngyangkuti-nyangkutin tentang masa lalu atau saat jaman apa gitu. Kenapa kita nggak bikin cerita ala Zaman GajahMada. terus adakan yang mistis-mistis gitu, macam Goblin, kalau diliat-liatkan Goblin dimana-mana itu jelek, pendek tapi di Korea di Modif jadi orang yang super keren dan kaya. Nah di Indonesia, kenapa nggak bikin versi Genderuwo?? 

#onedayonepost



                                                                                                                                                                                                                          

Comments

  1. Ngomongin mermaid jadi inget temenku yang fans berat banget sama mermaid :v

    ReplyDelete
  2. Ngomongin mermaid jadi inget temenku yang fans berat banget sama mermaid :v

    ReplyDelete
  3. Bener banget bang, baca post ini sambil ngakak ngakak gue😂

    ReplyDelete
  4. Jadi punya ide baru setelah baca ini wkwkwk terima kasih atas utusan idenya pak~ wkwkwk

    ReplyDelete
  5. latah macam mak mak mau dipoto ktp :D

    dulu sekolah di jurusan broadcast, bikin script yg unik dan menjual itu susah, apalagi yg idealis. jd yaa bnyak AT doang, modifnya belum..

    ReplyDelete
  6. Jadi mental dari mana itu asalnya? *gemes sendiri* Hehehe.

    ReplyDelete
  7. Jadi apakah Mas Tian juga demam Mermaid?

    ReplyDelete
  8. Film mermaid dari korea emg keren mas ceritanya menurut ku aku juga udh nonton. Film putri duyung zaman ayu azhari juga kocak banget cuma yg dijadiin sinetron sekarang aku kurang suka . Iyaa aku setuju gimana buat tren dari cerita yg asli nusantara lalu dikemas dengan baik hihi

    ReplyDelete
  9. Udah lama banget ga nonton tv, jadi ga tau yg kaya beginian, tapi jadi penasaran pas baca tulisan ini, masih adakah sinetronnya?

    ReplyDelete
  10. Kalau saya tahunya putri duyung itu cerita fantasi, baru tahu kalau sekarang lagi demam mermaid...:)

    ReplyDelete
  11. Dapet pencerahan sekarang👍
    Suatu saat nanti akan ada sesuatu di balik sesuatu😁

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. Dari latah sampe demam. Gawat emang, wkwkwk

    ReplyDelete
  14. Saya pun jual bajunya, sampai sekarang masih ada stok dirumah. Monggo yang berkenan. Hehehe promo

    ReplyDelete
  15. Indonesia emang gitu ya... AT tanpa M.

    ReplyDelete
  16. Aku anak meteor garden. Hhaha
    Skrg siapa takut jatuh cinta versi indo yg reborn juga karna di tmpat asalnya juga ada reborn hahaha. indo itu lucu. Bner kata mas wakhid AT tanpa M 😄

    ReplyDelete
  17. Iyak pilemnya saling bersangkutan satu sama lain. Asli alurnya bikin bingung ahahaha.

    Keknya bisa nih buat cerita, karena indonesia biasanya at aja tanpa m.

    Kuy lah kita bikin odopers! :v

    ReplyDelete

Post a Comment